Rabu, 06/07/2022 04:52 WIB

Bahas Iran dan Rusia, Menlu Blinken Hadiri KTT Arab-Israel

Masalah ini kemungkinan akan mendominasi pertemuan dua hari, yang mencakup Menteri Luar Negeri dari tiga negara Arab yang menormalkan hubungan dengan Israel pada tahun 2020, bahkan ketika perdamaian dengan Palestina tetap terhenti.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken memberikan jumpa pers di akhir pertemuan para Menteri Luar Negeri NATO di markas besar Aliansi di Brussels, Belgia, 24 Maret 2021 [Olivier Hoslet / Pool / Anadolu Agency]

SDE BOKER, Jurnas.com - Mitra Israel dan Arab mengadakan pertemuan puncak yang jarang terjadi di Israel pada Minggu (27/3) yang dihadiri Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang berusaha meyakinkan sekutu AS mengenai diplomasi Washington dengan Iran.

Masalah ini kemungkinan akan mendominasi pertemuan dua hari, yang mencakup Menteri Luar Negeri dari tiga negara Arab yang menormalkan hubungan dengan Israel pada tahun 2020, bahkan ketika perdamaian dengan Palestina tetap terhenti.

Kunjungan Blinken dilakukan ketika beberapa sekutu AS di kawasan itu mempertanyakan komitmen pemerintahan Presiden Joe Biden dan bersiap menghadapi dampak dari kesepakatan nuklir Iran dan krisis Ukraina.

Pembicaraan nuklir telah mendekati kesepakatan beberapa minggu lalu sampai Rusia membuat tuntutan menit terakhir dari Amerika Serikat, bersikeras bahwa sanksi yang dikenakan pada Moskow atas invasi ke Ukraina seharusnya tidak mempengaruhi perdagangannya dengan Iran.

"Mengembalikan kesepakatan nuklir 2015 adalah cara terbaik untuk mengembalikan program nuklir Iran ke dalam kotaknya," kata Blinken.

Tetapi apakah itu terjadi atau tidak, "komitmen kami terhadap prinsip inti Iran yang tidak pernah memperoleh senjata nuklir tidak tergoyahkan," katanya bersama rekannya dari Israel Yair Lapid di Yerusalem, sebelum KTT berlangsung.

"AS akan terus membela Iran ketika itu mengancam kami atau ketika itu mengancam sekutu dan mitra kami," kata Blinken.

Di Israel, kekhawatiran keamanan internal semakin dalam ketika penyerang Arab, yang diidentifikasi oleh pejabat keamanan sebagai warga negara Israel dan simpatisan Negara Islam, menembak dan membunuh dua petugas polisi perbatasan di Hadera, sebuah kota 50km utara Tel Aviv. Polisi menembak mati kedua pria itu.

Negara Islam mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, menurut sebuah pernyataan yang diposting di akun Telegram kelompok tersebut.

Di Twitter, Blinken menulis: "Kami mengutuk serangan teroris hari ini di Hadera, Israel. Tindakan kekerasan dan pembunuhan yang tidak masuk akal seperti itu tidak memiliki tempat di masyarakat."

Pada KTT itu, Blinken juga diperkirakan akan menekan sekutu Arab untuk meningkatkan dukungan bagi Ukraina untuk menangkis invasi Rusia karena beberapa negara Teluk sejauh ini berhenti memberikan bantuan yang berarti.

Setelah pembicaraan dengan Blinken, Perdana Menteri Israel Naftali Bennett, yang telah memperingatkan bahwa kesepakatan nuklir dengan Iran tidak akan mengikat Israel, mengatakan dia berharap Washington akan mendengar suara-suara prihatin dari kawasan, Israel dan lainnya.

Menghadiri KTT yang diselenggarakan Lapid di sebuah hotel gurun adalah Uni Emirat Arab, Bahrain dan Maroko, yang merupakan bagian dari apa yang disebut Kesepakatan Abraham yang ditengahi oleh pemerintahan Trump untuk menormalkan hubungan dengan Israel.

Menteri Luar Negeri Mesir, yang negaranya pada Sabtu menandai 43 tahun perdamaian dengan Israel, juga akan bergabung dalam KTT itu.

"Normalisasi menjadi normal baru di kawasan itu," kata Blinken, seraya menambahkan bahwa Washington berharap "untuk membawa orang lain masuk".

Sebelum melakukan perjalanan ke tempat KTT, Blinken mengadakan pembicaraan di Tepi Barat yang diduduki dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan menyuarakan komitmen AS yang berkelanjutan untuk solusi dua negara atas konflik Israel-Palestina.

Tempat pertemuan para menteri luar negeri adalah Sde Boker, di mana bapak pendiri Israel dan perdana menteri pertama, David Ben-Gurion, pensiun dan dimakamkan.

Sumber: Reuters

TAGS : Uni Emirat Arab Timur Tengah Israel Naftali Bennett Afrika Utara Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :