Kamis, 11/08/2022 18:21 WIB

Rudal Korea Utara Diduga Mendarat di Zona Ekonomi Eksklusif Jepang

Korea Selatan dan Amerika Serikat (AS) baru-baru ini memperingatkan bahwa Pyongyang tampaknya bersiap untuk menguji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) pada jarak penuh untuk pertama kalinya sejak 2017.

Rudal jelajah jarak jauh Kalibr diluncurkan oleh kapal Angkatan Laut Rusia di Mediterania timur. (Layanan Pers Kementerian Pertahanan Rusia melalui AP, File)

TOKYO, Jurnas.com - Menteri Pertahanan Jepang, Makoto Oniki mengatakan, rudal balistik antarbenua (ICBM) Korea Utara yang diduga ditembakkan pada Kamis (24/3) sore, mendarat di zona ekonomi eksklusif Jepang.

"Analisis kami saat ini menunjukkan bahwa rudal balistik terbang selama 71 menit dan sekitar 15:44 waktu setempat, mendarat di perairan dalam zona ekonomi eksklusif Jepang di Laut Jepang sekitar 150 km timur semenanjung Oshima Hokkaido," kata Oniki.

"Mengingat rudal balistik kali ini terbang di ketinggian lebih dari 6.000 km, jauh lebih tinggi dari ICBM Hwasong-15 yang diluncurkan pada November 2017, yang hari ini diyakini sebagai ICBM baru," tambahnya.

Korea Selatan dan Amerika Serikat (AS) baru-baru ini memperingatkan bahwa Pyongyang tampaknya bersiap untuk menguji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) pada jarak penuh untuk pertama kalinya sejak 2017.

Pengujian semacam itu dihentikan sementara ketika pemimpin Kim Jong Un memulai negosiasi tingkat tinggi dengan presiden AS saat itu Donald Trump, tetapi pembicaraan itu gagal pada 2019 dan sejak itu diplomasi terhenti.

Meskipun terkena sanksi internasional atas program senjatanya, Pyongyang telah menggandakan upaya Kim untuk memodernisasi militernya, dan pekan lalu melakukan tes yang gagal terhadap apa yang para analis curigai sebagai ICBM jarak jauh baru.

Militer Korea Selatan mengatakan pada Kamis bahwa mereka telah mendeteksi proyektil tak dikenal yang diluncurkan ke Laut Timur tanpa memberikan perincian lebih lanjut.

Kantor berita Yonhap melaporkan bahwa itu adalah rudal balistik jarak jauh yang dicurigai, mengutip Kepala Staf Gabungan Seoul.

Seorang juru bicara di kementerian pertahanan Tokyo mengatakan kepada AFP bahwa "sebuah objek yang bisa menjadi rudal balistik diluncurkan dari Korea Utara", dengan penjaga pantai Jepang mengeluarkan peringatan darurat kepada kapal-kapal di daerah itu.

"Pyongyang berusaha menembakkan ICBM di bandara Sunan minggu lalu tetapi gagal," kata Go Myong-hyun, peneliti senior di Institut Studi Kebijakan Asan, kepada AFP.

"Jadi peluncuran hari ini dilakukan untuk menebus kegagalan itu dan karena harus segera menyelesaikan teknologi ICBM," sambungnya.

Dari rudal balistik hipersonik hingga jarak menengah, Korut melakukan uji coba serangkaian persenjataan pada Januari.

Baru-baru ini juga dua kali menguji apa yang diklaimnya sebagai komponen satelit pengintai meskipun Seoul dan Washington mengatakan itu adalah sistem rudal balistik antarbenua yang baru.

Analis mengatakan bahwa Korea Utara menggunakan pengembangan satelit yang seolah-olah damai sebagai daun ara untuk pengembangan ICBM jangkauan penuh karena ada tumpang tindih yang signifikan dalam teknologi.

AS mengatakan tes itu adalah "eskalasi serius" dan akan dihukum dengan sanksi baru, memperingatkan bahwa Korea Utara tampaknya sedang mempersiapkan tes ICBM jarak jauh, mungkin menyamar sebagai peluncuran luar angkasa.

Pekan lalu, Korea Utara melakukan uji coba yang menurut Seoul kemungkinan besar adalah rudal balistik, meskipun peluncurannya berakhir dengan kegagalan, meledak di udara di langit di atas ibu kota.

Media pemerintah Korea Utara tetap bungkam tentang peluncuran itu tetapi para analis telah menyarankan bahwa itu adalah apa yang disebut "rudal monster" Pyongyang - Hwasong-17, sistem ICBM baru yang belum pernah diluncurkan sebelumnya.

Korea Utara akan menandai peringatan 110 tahun kelahiran pendiri Kim Il Sung pada 15 April, dan para analis memperkirakan Pyongyang akan melakukan peluncuran ICBM atau satelit sebagai bagian dari perayaan tersebut.

Peluncuran semacam itu akan menandai berakhirnya moratorium uji coba senjata nuklir jarak jauh dan nuklir yang diberlakukan sendiri oleh Pyongyang—dan membuat ketegangan militer melonjak di semenanjung Korea dan sekitarnya.

"Jika peluncuran hari ini ternyata merupakan ICBM, itu akan menandakan berakhirnya moratorium. Itu sudah pasti," kata analis Go.

"Tapi moratorium itu hampir dibatalkan ketika Korea Utara melakukan tes untuk kendaraan peluncuran luar angkasa. Dan yang juga penting adalah apakah Pyongyang akan meresmikan peluncuran hari ini," sambungnya.

Korea Utara telah melakukan tiga tes ICBM, yang terakhir pada November 2017, dari sebuah Hwasong -15 - yang dianggap cukup kuat untuk mencapai daratan Amerika Serikat.

sumber AFP

TAGS : Jepang Makoto Onik Zona Ekonomi Eksklusif Korea Utara Rudal Balistik Antarbenua




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :