Kamis, 07/07/2022 17:18 WIB

Ukraina Desak China Hentikan Perang Rusia di Ukraina

China menolak tekanan dari negara-negara Barat untuk mengutuk invasi Rusia.

Presiden China, Xi Jinping, juga sekretaris jenderal Partai Komunis China Central Committee dan ketua Komisi Militer Pusat, menghadiri sebuah pertemuan besar dalam rangka memperingati 90 tahun berdirinya Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) di Aula Besar Rakyat Di Beijing, China, 1 Agustus 2017 ( Foto:Xinhua)

LONDON, Jurnas.com - Kepala staf kepresidenan Andriy Yermak/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">Andriy Yermak mengatakan, Ukraina ingin China memainkan peran yang lebih nyata dalam menghentikan perang yang dilancarkan Rusia di wilayahnya dan juga menjadi penjamin masa depan keamanannya.

Pada konferensi pers virtual yang diselenggarakan oleh think-tank Chatham House di London, Yermak mengharapkan dialog "segera" antara pemimpin Ukraina dan Presiden China, Xi Jinping, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

China, ekonomi nomor dua di dunia, telah lama menjalin hubungan energi, perdagangan, dan keamanan yang lebih dekat dengan Rusia, tetapi juga merupakan mitra dagang terbesar Ukraina. Negeri Tirai Bambu sendiri menolak tekanan dari negara-negara Barat untuk mengutuk invasi Rusia.

"Sejauh ini kami telah melihat posisi netral China. Dan, seperti yang saya katakan sebelumnya, kami percaya bahwa China harus memainkan peran yang lebih nyata dalam mengakhiri perang ini dan dalam membangun sistem keamanan global baru, " kata Yermak 

"Kami juga mengharapkan China untuk memberikan kontribusi yang berarti pada sistem keamanan baru untuk Ukraina ini dan kami juga mengharapkan China menjadi salah satu penjamin dalam kerangka sistem keamanan ini," katanya.

"Kami memperlakukan China dengan sangat hormat dan kami berharap China memainkan peran proaktif di sana."

Sebelum invasi Rusia, Kyiv mengatakan pihaknya menginginkan jaminan keamanan dari negara-negara besar, menyebut arsitektur keamanan global yang ada hampir rusak.

China dan Rusia adalah anggota tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), bersama dengan Amerika Serikat (as), Inggris, dan Prancis.

Ukraina, bekas republik Soviet, bercita-cita untuk bergabung dengan NATO dan Uni Eropa, tetapi Moskow dengan tegas menentang rencana itu. Beijing juga mengkritik ekspansi timur NATO.

TAGS : Andriy Yermak Invasi Rusia Krisis Ukraina China Xi Jinping Andriy Yermak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :