Rabu, 06/07/2022 14:15 WIB

IMF: Ekonomi Ukraina Bisa Runtuh Jika Perang Berlarut-larut

Perang dapat memiliki dampak yang lebih luas, termasuk dengan mengancam ketahanan pangan global dengan menyebabkan harga naik dan menghambat penanaman tanaman, terutama gandum.

Perang yang berkepanjangan dapat menyebabkan ekonomi Ukraina berkontraksi sebanyak 35 persen, IMF memperingatkan (Foto: AFP/Sergey Bobok)

WASHINGTON, Jurnas.comDana Moneter Internasional (IMF) mengatakan, pemerintah di Kyiv terus berfungsi, sistem perbankan stabil dan pembayaran utang dapat dilakukan dalam jangka pendek, tetapi invasi Rusia dapat menjebloskan Ukraina ke dalam resesi yang menghancurkan.

Pemberi pinjaman krisis yang berbasis di Washington juga memperingatkan perang dapat memiliki dampak yang lebih luas, termasuk dengan mengancam ketahanan pangan global dengan menyebabkan harga naik dan menghambat penanaman tanaman, terutama gandum.

"Minimal, negara itu akan melihat output turun 10 persen tahun ini, dengan asumsi resolusi perang yang cepat," kata IMF dalam analisis ekonomi setelah invasi Rusia, dikutip dari AFP, Selasa (15/3).

Meskipun pemberi pinjaman memperingatkan ketidakpastian besar di sekitar perkiraan, dikatakan jika konflik berkepanjangan, situasinya akan memburuk.

Mengutip data masa perang untuk konflik di Irak, Lebanon, Suriah dan Yaman, IMF mengatakan kontraksi output tahunan pada akhirnya bisa jauh lebih tinggi, dalam kisaran 25-35 persen.

Ekonomi negara itu tumbuh 3,2 persen 2021 di tengah rekor panen gandum dan belanja konsumen yang kuat. "Tetapi setelah invasi Rusia pada 24 Februari, ekonomi di Ukraina berubah secara dramatis," kata Direktur Eksekutif Alternatif untuk Ukraina di dewan IMF, Vladyslav Rashkovan.

"Itu termasuk penghancuran rumah sakit, sekolah dan rumah serta puluhan kilometer jalan, dan objek infrastruktur kritis yang tak terhitung jumlahnya," kata pejabat itu dalam sebuah pernyataan.

Oleg Ustenko, penasihat ekonomi Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, pekan lalu memperkirakan kerusakan sejauh ini mencapai US$ 100 miliar.

Meskipun kehancuran, pemerintah dan bank-bank di negara itu terus berfungsi, kata Rashkovan, dan pada 1 Maret, negara itu memiliki cadangan devisa sebesar US$ 27,5 miliar, "yang cukup bagi Ukraina untuk memenuhi komitmennya," menurut pernyataan tertanggal 9 Maret.

IMF, yang pekan lalu menyetujui program bantuan darurat senilai US$ 1,4 miliar untuk Ukraina, mengatakan "keberlanjutan utang tampaknya tidak berisiko" dalam jangka pendek, meskipun ada ketidakpastian "sangat besar".

Di luar kerugian manusia dan ekonomi di negara itu, IMF memperingatkan tentang kemungkinan limpahan dari perang ke ekonomi global.

Sejak konflik dimulai, harga energi dan pertanian telah melonjak di seluruh dunia, dan dana tersebut memperingatkan bahwa itu bisa memburuk, memicu kenaikan inflasi.

"Gangguan pada musim pertanian musim semi juga dapat membatasi ekspor dan pertumbuhan dan membahayakan ketahanan pangan," kata laporan itu.

Dampak awal akan pada harga, yang juga akan mendorong biaya makanan lain seperti jagung lebih tinggi, menurut IMF.

Ukraina dan Rusia dianggap sebagai lumbung pangan pertanian karena mereka adalah salah satu pengekspor gandum terbesar di dunia, dan konflik berkepanjangan dapat menghantam pasokan pangan global jika para petani tidak dapat menanam.

"Perang di Ukraina berarti kelaparan di Afrika," kata Direktur Pelaksana IMF, Kristalina Georgieva hari Minggu di CBS.

Program Pangan Dunia PBB dalam sebuah laporan Jumat memperingatkan bahwa negara-negara yang sangat bergantung pada biji-bijian impor juga akan merasakan sakit, termasuk "titik panas kelaparan seperti Afghanistan, Ethiopia, Suriah dan Yaman."

Presiden Bank Dunia, David Malpass pada hari Senin mendesak konsumen untuk menghindari menimbun tepung dan bensin, yang hanya akan memperburuk keadaan.

Ia mengatakan produsen di negara maju seperti Amerika Serikat (AS) dan Kanada "memiliki potensi besar untuk peningkatan pasokan yang dapat melunakkan pukulan ini."

Bank Dunia pada hari Senin mengumumkan bantuan tambahan sebesar US$200 juta untuk negara tersebut, di atas US$723 juta yang disetujui minggu lalu, di mana US$350 juta telah dicairkan.

Malpass mengatakan dana awal akan menyediakan pembiayaan untuk membantu orang-orang yang paling rentan dan "untuk menjembatani kesenjangan tersebut selama masa gangguan ekstrim."

Pemberi pinjaman sedang membangun pembiayaan US$3 miliar untuk proyek-proyek di Ukraina, yang menurut Malpass akan siap dalam enam hingga delapan minggu ke depan.

PBB pada hari Senin mengatakan pihaknya mengalokasikan dana US$40 juta untuk meningkatkan upaya kemanusiaan untuk menangani krisis yang suram dan meningkat ini.

TAGS : Dana Moneter Internasional Invasi Rusia Ekonomi Ukraina Gandum Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :