Rabu, 06/07/2022 13:51 WIB

IMF Setujui Pinjaman Darurat Rp 20 Triliun untuk Ukraina

Uang tersebut untuk membantu memenuhi kebutuhan pengeluaran yang mendesak dan mengurangi dampak ekonomi dari invasi militer Rusia.

Warga Ukraina melintasi jalur improvisasi di bawah jembatan yang hancur saat melarikan diri dari Irpin, di pinggiran Kyiv, Ukraina, Selasa, 8 Maret 2022. (Foto: AP/Felipe Dana)

WASHINGTON, Jurnas.com - Dana Moneter Internasional (IMF) menyetujui pinjaman darurat US$1,4 miliar atau sekitar Rp 20,1 triliun untuk Ukraina guna membantu memenuhi kebutuhan pengeluaran yang mendesak dan mengurangi dampak ekonomi dari invasi militer Rusia.

"Invasi militer Rusia ke Ukraina telah bertanggung jawab atas krisis kemanusiaan dan ekonomi besar-besaran," kata Direktur Pelaksana IMF, Kristalina Georgieva dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan, dikutip dari Reuters, Kamis (10/3).

"Kebutuhan pembiayaan besar, mendesak, dan bisa meningkat secara signifikan seiring perang berlanjut," katanya. Setelah perang usai, Ukraina kemungkinan besar membutuhkan "dukungan besar" tambahan.

IMF mengatakan perang telah mengakibatkan konsekuensi yang sangat serius, mengutip penerbangan lebih dari 2 juta orang dari negara itu dalam 13 hari dan penghancuran besar-besaran infrastruktur utama.

Rusia menggambarkan serangan itu sebagai "operasi militer khusus."

Pencairan di bawah Instrumen Pembiayaan Cepat IMF (RFI), setara dengan 50 persen kuota Ukraina di IMF, akan membantu mendanai kebutuhan pengeluaran mendesak dalam jangka pendek, sambil membantu mengkatalisasi pembiayaan dari mitra lain.

RFI menyediakan dana cepat untuk negara-negara anggota IMF tanpa perlu program penuh. Anggota dapat mengetuk RFI berulang kali dalam periode tiga tahun jika kebutuhan neraca pembayaran disebabkan oleh kejutan eksogen, menurut situs web IMF.

Itu datang di atas US$ 700 juta yang dicairkan ke Ukraina oleh IMF pada bulan Desember, dan US$ 2,7 miliar dalam Hak Penarikan Khusus IMF, atau cadangan darurat, yang diterima Ukraina sebagai bagian dari alokasi IMF pada bulan Agustus.

Dewan eksekutif Bank Dunia pada Senin menyetujui paket pinjaman dan hibah senilai US$723 juta untuk Ukraina.

TAGS : Dana Moneter Internasional Pinjaman Dana Darurat Ukraina Invasi Rusia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :