Jum'at, 01/07/2022 12:26 WIB

Korea Utara Uji Coba Rudal Kesembilan Jelang Pilpres Korea Selatan

Rudal ini merupakan yang kesembilan tahun ini diluncurkan. Yang terakhir adalah pada 27 Februari ketika Korea Utara mengatakan telah menguji sistem untuk satelit pengintai.

Kim Jong un (Foto: KCNA)

SEOUL, Jurnas.com - Korea Utara menembakkan setidaknya satu rudal balistik yang dicurigai ke arah laut di sebelah timur semenanjung Korea pada Sabtu (5/3). Uji coba tersebut dilakukan beberapa hari sebelum pemilihan presiden Korea Selatan.

Dikutip dari Reuters, Kepala Staf Gabungan Korea Selatan dan kantor Perdana Menteri Jepang mengatakan peluncuran itu tampaknya melibatkan rudal balistik yang dicurigai.

Rudal ini merupakan yang kesembilan tahun ini diluncurkan. Yang terakhir adalah pada 27 Februari ketika Korea Utara mengatakan telah menguji sistem untuk satelit pengintai.

Militer Korea Selatan mengatakan peluncuran Sabtu datang dari lokasi dekat Sunan, di mana bandara internasional Pyongyang berada. Wilayah tersebut telah menjadi tempat pengujian sebelumnya, termasuk peluncuran 27 Februari.

"Peluncuran ini dilakukan pada saat masyarakat internasional sedang menghadapi invasi Rusia ke Ukraina, dan juga ketika Paralimpiade Beijing diadakan dan itu tidak dapat diterima," kata Menteri Pertahanan Jepang, Nobuo Kishi.

"Langkah signifikan di mana Korea Utara mengembangkan teknologi peluncuran misilnya bukanlah sesuatu yang bisa diabaikan oleh negara kita dan kawasan sekitarnya," sambungnya.

Kishi mengatakan proyektil Korea Utara mencapai ketinggian 550 km dan terbang sejauh 300 km.

Gedung Biru kepresidenan mengatakan, Dewan Keamanan Nasional Korea Selatan akan mengadakan pertemuan darurat.

Peluncuran tersebut menggarisbawahi tantangan yang dihadapi siapa pun yang memenangkan pemilihan presiden hari Rabu di Korea Selatan.

Setelah denuklirisasi terhenti, Korea Utara melakukan sejumlah rekor peluncuran rudal pada Januari. Tampaknya sedang bersiap untuk meluncurkan satelit mata-mata dalam waktu dekat, dan menyarankan untuk melanjutkan pengujian senjata nuklir atau rudal balistik antarbenua (ICBM) jarak jauh untuk pertama kalinya sejak 2017.

Analis mengatakan Korea Utara dapat menggunakan transisi presiden mendatang di Korea Selatan atau hari libur nasional besar pada 15 April untuk menguji coba peluncuran rudal baru atau senjata lainnya.

"Waktu pengujian rudal Korea Utara mungkin tampak aneh bagi kami, mengingat fokus global pada Ukraina," Jean Lee, seorang rekan di Wilson Center yang berbasis di Washington, mengatakan di Twitter.

"Tapi itu masuk akal di Korea Utara, di mana para ilmuwan fokus pada senjata baru yang sempurna untuk dipamerkan Kim pada parade militer besar pada pertengahan April," sambungnya.

Peluncuran rudal balistik Korea Utara dilarang oleh resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang telah menjatuhkan sanksi pada negara itu atas program senjatanya.

Amerika Serikat (AS) mengatakan terbuka untuk pembicaraan tanpa prasyarat, tetapi Pyongyang mengatakan pembicaraan hanya mungkin dilakukan setelah Amerika Serikat dan sekutunya membatalkan kebijakan bermusuhan.

Pada Jumat, proyek 38 North yang berbasis di AS, yang memantau Korea Utara, mengatakan fasilitas nuklir utama negara itu sedang berjalan lancar, memproduksi bahan bakar untuk senjata nuklir potensial dan perluasan fasilitas produksi nuklirnya.

TAGS : Korea Utara Uji Coba Rudal Korea Selatan Invasi Rusia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :