Rabu, 06/07/2022 07:42 WIB

Tegang dengan China, Taiwan Tingkatkan Lebih 2 Kali Lipat Kapasitas Produksi Rudal Tahunan

 Pesawat militer China berulang kali terbang melalui zona identifikasi pertahanan udara Taiwan.

Sebuah jet tempur Indigenous Defense Fighter (IDF) dan rudal jelajah udara-ke-darat Wan Chien terlihat di Pangkalan Angkatan Udara Makung di pulau lepas pantai Penghu, Taiwan, 22 September 2020. REUTERS/Yimou Lee

TAIPEI, Jurnas.com - Taiwan berencana menggandakan lebih dari dua kali lipat kapasitas produksi rudal tahunannya menjadi mendekati 500 tahun ini. Negara tersebut meningkatkan kekuatan tempurnya di tengah ancaman militer China yang semakin meningkat.

Taiwan tahun lalu menyetujui pengeluaran militer tambahan sebesar T$ 240 miliar (US $ 8,6 miliar) selama lima tahun ke depan karena ketegangan dengan China, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya sendiri, telah mencapai titik tertinggi baru. Pesawat militer China berulang kali terbang melalui zona identifikasi pertahanan udara Taiwan.

Dikutip dari Reuters, dalam sebuah laporan yang dikirim ke parlemen untuk ditinjau anggota parlemen, Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pengeluaran tambahan termasuk rencana untuk meningkatkan kapasitas produksi rudal tahunan menjadi 497 dari saat ini 207 per tahun.

Di antaranya adalah rudal udara-ke-darat Wan Chien buatan Taiwan serta versi yang ditingkatkan dari rudal Hsiung Feng IIE, rudal serangan darat Hsiung Sheng jarak jauh yang menurut para ahli militer mampu mengenai sasaran lebih jauh ke pedalaman China.

Kementeria Pertahanan Taiwan juga berencana untuk mulai memproduksi "drone serang" yang tidak ditentukan dengan target produksi tahunan 48 pesawat semacam itu.

Institut Sains dan Teknologi Nasional Chung-Shan milik militer bertujuan untuk membangun 34 fasilitas baru untuk memproduksi rudal pada akhir Juni, sebuah langkah yang akan membantu memenuhi "puncak produksi" mulai tahun 2023, kata laporan itu.

Sekitar 64 persen dari pengeluaran militer tambahan, yang melebihi pengeluaran militer yang direncanakan sebesar T$471,7 miliar untuk tahun 2022, akan dihabiskan untuk senjata anti-kapal seperti sistem rudal darat, termasuk rencana T$148,9 miliar untuk memproduksi massal rudal buatan dalam negeri dan kapal "berperforma tinggi".

Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen menjadikan modernisasi militer sebagai prioritas utama, mendorong berbagai proyek pertahanan termasuk menggunakan kapal perang siluman kelas baru dan mengembangkan kapal selamnya sendiri.

Tsai telah memperjuangkan gagasan "perang asimetris" dengan mengembangkan senjata berteknologi tinggi, sangat mobile yang sulit dihancurkan oleh musuh dan dapat memberikan serangan presisi.

Ia mengatakan kepada delegasi Amerika Serikat (AS) yang berkunjung minggu ini bahwa ancaman militer China meningkat dan berjanji untuk mempertahankan kebebasan dan demokrasi pulau itu.

Taiwan yakin China memiliki ribuan rudal yang ditujukan ke sana, dan pasukan China mengerdilkan pasukan Taiwan. China juga memiliki senjata nuklir, yang tidak dimiliki Taiwan.

China tidak pernah mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk membawa pulau demokratis di bawah kendalinya.

TAGS : Taiwan China produksi rudal Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :