Kamis, 19/05/2022 13:05 WIB

Kapal Selandia Baru yang Membawa 250.000 Liter Air Tiba di Tonga

 Selain pasokan air, pihaknya juga membawa peralatan desalinasi yang bisa menghasilkan 70.000 liter sehari.

Sebuah C-130 Hercules Angkatan Udara Kerajaan Selandia Baru dikerahkan ke Tonga dengan bantuan untuk membantu negara yang hancur akibat letusan dan tsunami terdekat di Auckland, Selandia Baru pada 20 Januari 2022. (Foto: CPL Dillon Anderson/Angkatan Pertahanan Selandia Baru /Handout melalui Reuters).

WELLINGTON, Jurnas.com - Sebuah kapal angkatan laut Selandia Baru yang membawa 250.000 liter air tiba di Tonga pada Jumat (21/1). Bantuan itu mendarat setelah enam hari setelah dihancurkan oleh letusan gunung berapi dan tsunami yang mencemari sumber airnya.

Ketika bantuan dari luar negeri mulai berdatangan, sebuah penerbangan bantuan Australia terpaksa kembali ke pangkalan karena kasus positif COVID-19 di dalam pesawat, menggarisbawahi kompleksitas misi kemanusiaan tanpa kontak ke salah satu dari sedikit negara yang telah mencegah virus corona.

Komisi Tinggi Selandia Baru mengatakan, HMNZS Aotearoa telah tiba di ibu kota, Nuku`alofa. Selain pasokan air, pihaknya juga membawa peralatan desalinasi yang bisa menghasilkan 70.000 liter sehari.

"Truk dari Kantor Manajemen Darurat Nasional telah mulai mengumpulkan dan mengirimkan pasokan air dari Aotearoa," kata Komisi Tinggi di halaman Facebook-nya.

Letusan gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha`apai Sabtu lalu memicu tsunami yang menghancurkan desa dan resor dan memutus komunikasi bagi negara berpenduduk sekitar 105.000 orang, dan mengirimkan gelombang kejut ke seluruh Pasifik.

Tiga orang dilaporkan tewas, kata pihak berwenang.

Air asin dari tsunami dan abu yang jatuh merusak sebagian besar sumber air di pulau-pulau itu dan orang Tonga telah berjuang untuk menemukan air bersih saat mereka membersihkan abunya.

"Kami membersihkan abunya dan sudah sejak Senin," kata Branko Sugar, 61, yang menjalankan bisnis toko botol dan sewa pancing dari Nuku`alofa.

"Semuanya sangat berdebu, dan kami kehabisan air," katanya melalui saluran telepon yang tidak rata. "Kami hanya memiliki air keran, dan itu sudah terkontaminasi. Kami ... hampir tidak bisa bernapas untuk semua debu."

Penerbangan pertolongan pertama dari Australia dan Selandia Baru mendarat di Tonga pada hari Kamis dengan air untuk sanitasi dan kebersihan serta tempat berteduh, peralatan komunikasi dan generator.

HMAS Adelaide Australia sedang dalam perjalanan dari Brisbane dan dijadwalkan di Tonga minggu depan.

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA mengatakan kekuatan letusan Sabtu lalu diperkirakan setara dengan lima hingga 10 megaton TNT, atau lebih dari 500 kali lipat dari bom nuklir yang dijatuhkan Amerika Serikat di kota Hiroshima, Jepang, pada akhir Agustus. Perang Dunia Dua.

Astronot Kayla Barron mengatakan isa melihat abu vulkanik di atmosfer dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. "Saya membuka penutup jendela untuk melihat apakah kita bisa melihat efek letusan, dan melihat gumpalan dramatis ketinggian tinggi ini menghalangi matahari," kata Barron di Facebook.

NASA merilis foto-foto yang menunjukkan noda abu-abu besar di atas Pasifik biru.

Juru bicara PBB Stéphane Dujarric mengatakan dalam sebuah pengarahan bahwa Tonga telah meminta bantuan mendesak.

"Kami tetap sangat prihatin tentang akses ke air yang aman untuk 50.000 orang ... Pengujian kualitas air terus berlanjut, dan kebanyakan orang mengandalkan air kemasan," katanya, berbicara sebelum Aotearoa tiba.

Sekitar 60.000 orang Tonga telah terkena dampak kerusakan tanaman, ternak, dan perikanan akibat hujan abu, intrusi air asin dan potensi hujan asam, kata Dujarric.

Ada juga laporan kelangkaan bahan bakar, tambahnya.

Hubungan telepon antara Tonga dan dunia luar tersambung kembali pada Rabu malam, meskipun pemulihan layanan Internet penuh kemungkinan akan memakan waktu satu bulan atau lebih.

Tonga telah beralih ke media sosial untuk memposting gambar kehancuran akibat tsunami dan memberikan laporan tentang keterkejutan mereka setelah ledakan besar.

Chief Executive Officer Tesla Elon Musk bertanya dalam sebuah posting di Twitter apakah Tonga membutuhkan bantuan dari proyek Starlink-nya, yang menyediakan koneksi Internet melalui satelit.

TAGS : Bantuan Ari Selandia Baru Letusan Tongo




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :