Jum'at, 01/07/2022 12:23 WIB

Bangladesh Tangkap Saudara Pemimpin Pemberontakan Rohingya

Bangladesh adalah rumah bagi sekitar 850.000 anggota minoritas Muslim tanpa kewarganegaraan, yang tinggal di pemukiman tambal sulam dan penuh sesak setelah melarikan diri dari diskriminasi dan kekerasan sistemik di negara tetangga Myanmar.

Etnis Rohingya. (Foto: Press TV)

COX`S BAZAR, Jurnas.com - Polisi Bangladesh mengatakan pada Minggu (16/1) telah menangkap saudara laki-laki dari seorang pemimpin pemberontak terkenal yang organisasinya telah disalahkan atas pembunuhan dan perdagangan narkoba di kamp-kamp pengungsi Rohingya.

Bangladesh adalah rumah bagi sekitar 850.000 anggota minoritas Muslim tanpa kewarganegaraan, yang tinggal di pemukiman tambal sulam dan penuh sesak setelah melarikan diri dari diskriminasi dan kekerasan sistemik di negara tetangga Myanmar.

Dikutip dari AFP, kelompok militan Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) telah dituduh membunuh lawan politik, menjalankan narkotika dan menanamkan iklim ketakutan di kamp-kamp.

Mohammad Shah Ali, ditangkap pada Sabtu malam oleh elit Batalyon Polisi Bersenjata, adalah saudara tiri pemimpin terkenal ARSA Ataullah Abu Ammar Jununi. Ia ditangkap di sebuah kamp dekat kota pesisir Cox`s Bazar dengan senjata dan obat-obatan.

Komandan Naimul Haque mengatakan kepada AFP bahwa Ali telah mengakui hubungannya dengan ARSA dan bahwa "Ataullah secara teratur berhubungan dengannya".

Ia juga mengatakan polisi telah menyelamatkan satu orang yang diculik oleh Ali, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Seorang pengungsi Rohingya yang tinggal di kamp Nouakar Mat mengkonfirmasi penangkapan tersebut kepada AFP. "Semua orang di sini ketakutan olehnya," kata Mohammad Salim. "(Dia) dulu menindas kita."

Hampir semua pengungsi Rohingya yang tinggal di kamp perbatasan tiba setelah penumpasan brutal militer Myanmar, yang sekarang menjadi subjek penyelidikan genosida di Den Haag, yang dimulai setelah serangan ARSA terhadap pos polisi Myanmar pada 2017.

Penangkapan Ali adalah penangkapan paling terkenal dari seorang anggota ARSA sejak kelompok itu dituduh membunuh pemimpin komunitas Rohingya yang berpengaruh Mohib Ullah pada September 2021 dan membunuh tujuh orang lainnya di sebuah seminari Islam segera setelahnya.

Pihak berwenang Bangladesh meluncurkan jaring di kamp-kamp setelah pembunuhan, menangkap ratusan orang.

Pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk Myanmar, Tom Andrews mengunjungi kamp-kamp tersebut bulan lalu dan menyalahkan ARSA atas banyak kejahatan yang dilakukan di sana.

Tidak ada komentar langsung dari ARSA tentang penangkapan hari Sabtu.

Namun dalam pesan video baru-baru ini, Ataullah membantah keterlibatan kelompok itu dalam perdagangan narkoba, alih-alih menuduh pihak berwenang Bangladesh menyelundupkan pil metamfetamin dan menyalahkan pengungsi Rohingya.

TAGS : Bangladesh Pemberontakan Rohingya Mohammad Shah Ali




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :