Rabu, 19/01/2022 05:21 WIB

Pengadilan Australia Gelar Sidang Kasus Visa Novak Djokovic

Hakim David O`Callaghan mengatakan pada Sabtu pengadilan akan bekerja sama dengan semua pihak mengenai pertanyaan apakah persidangan harus didengar oleh hakim tunggal atau pengadilan penuh di kemudian hari.

Petenis Serbia Novak Djokovic beristirahat di Melbourne Park pada 13 Januari 2022, saat masih ada pertanyaan mengenai pertarungan hukum mengenai visanya untuk bermain di Australia Terbuka di Melbourne, Australia. (Foto: Reuters/Loren Elliott)

SYDNEY, Jurnas.com - Pengadilan Australia mengatur sidang atas kasus pembatalan visa Novak Djokovic pada Minggu (16/1) pukul 09:30 waktu setempat ketika pemain tenis nomor 1 dunia berjuang membatalkan keputusan pemerintah Australia mengeluarkannya dari negara itu.

Hakim David O`Callaghan mengatakan pada Sabtu pengadilan akan bekerja sama dengan semua pihak mengenai pertanyaan apakah persidangan harus didengar oleh hakim tunggal atau pengadilan penuh di kemudian hari.

Djokovic akan menyerahkan dirinya kepada petugas imigrasi untuk ditahan pada Sabtu dan diharuskan menyerahkan diri kepada petugas di Melbourne untuk wawancara, menurut perintah pengadilan yang dikeluarkan pada Jumat malam.

Pada Jumat, Djokovic meminta pengadilan Australia untuk memblokir deportasinya menjelang Australia Terbuka setelah pemerintah membatalkan visanya untuk kedua kalinya karena peraturan masuk COVID-19.

Pemerintah tetap memerintahkan agar dia kembali ke penahanan pra-deportasi pada pukul 8 pagi waktu setempat pada hari Sabtu, meskipun dengan izin untuk bertemu dengan pengacaranya di kantor mereka.

Tim hukum Djokovic mengajukan permintaan mereka untuk perintah pada Jumat malam, kurang dari tiga jam setelah Menteri Imigrasi Alex Hawke menggunakan wewenang untuk mencabut visa.

Petenis nomor satu dunia, yang mengincar rekor trofi Grand Slam ke-21 dalam mempertahankan gelar Australianya, telah diberitahu pada saat kedatangan pada 5 Januari bahwa visanya, yang diberikan atas dasar pengecualian medis dari persyaratan vaksinasi untuk pengunjung, tidak valid.

Pemain asal Serbia berusia 34 tahun itu menghabiskan beberapa hari di tahanan imigrasi, di sebuah hotel yang juga digunakan untuk pencari suaka, sebelum keputusan itu dicabut dengan alasan prosedural.

"Hari ini saya menggunakan kekuasaan saya berdasarkan pasal 133C(3) dari Undang-Undang Migrasi untuk membatalkan visa yang dipegang oleh Tuan Novak Djokovic dengan alasan kesehatan dan ketertiban, atas dasar kepentingan umum untuk melakukannya," kata Hawke di sebuah pernyataan.

Berdasarkan Pasal 133C, Djokovic tidak akan bisa mendapatkan visa ke Australia selama tiga tahun, kecuali dalam keadaan memaksa.

Hakim Anthony Kelly mengatakan pemerintah telah setuju untuk tidak mendeportasi Djokovic sebelum kasus itu selesai.

Tim hukum sang pemain mengatakan Hawke berpendapat bahwa membiarkan Djokovic tetap tinggal akan membangkitkan sentimen anti-vaksinasi.

Meskipun Djokovic secara terbuka menentang vaksinasi, ia tidak berkampanye menentang vaksinasi secara umum, dan pengacaranya menyebut keputusan Hawke sangat tidak rasional. Mereka berharap tantangan mereka dapat didengar pada hari Minggu, sehari sebelum turnamen dimulai.

Kontroversi tersebut telah mengintensifkan perdebatan global mengenai hak-hak yang tidak divaksinasi, dan menjadi masalah politik yang rumit bagi Perdana Menteri Scott Morrison saat ia berkampanye untuk pemilihan yang dijadwalkan pada bulan Mei.

Sumber: Reuters

TAGS : Novak Djokovic Pengecualian Medis Australia Terbuka Serbia Pemblokiran Visa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :