Sabtu, 22/01/2022 15:09 WIB

Tak Diisolasi Setelah Dinyatakan COVID-19, Novak Djokovi Salahkan Agen

Pernyataan itu muncul ketika Menteri Imigrasi Australia, Alex Hawke sedang mempertimbangkan apakah akan membatalkan visa petenis nomor 1 dunia itu menjelang Australia Terbuka di tengah kontroversi mengenai pengecualian medis dari persyaratan vaksin COVID-19 negara itu.

Novak Djokovic (Foto: Aljazeera)

MELBOURNE, Jurnas.com - Bintang tenis Novak Djokovi memberikan penjelasan panjang mengapa ia tidak diisolasi setelah dinyatakan positif COVID-19 pada Desember. Ia menyebut semua itu berawal dari kelalaian sang agen.

Pernyataan itu muncul ketika Menteri Imigrasi Australia, Alex Hawke sedang mempertimbangkan apakah akan membatalkan visa petenis nomor 1 dunia itu menjelang Australia Terbuka di tengah kontroversi mengenai pengecualian medis dari persyaratan vaksin COVID-19 negara itu.

"Saya ingin menekankan bahwa saya telah berusaha sangat keras untuk memastikan keselamatan semua orang dan kepatuhan saya terhadap kewajiban pengujian," kata Djokovic dalam sebuah pernyataan di akun media sosialnya, dikutip dari Reuters, Rabu (12/1).

Di tengah pertanyaan tentang deklarasi perjalanan Australia di mana ia harus menyatakan apakah ia telah melakukan perjalanan dalam 14 hari setelah datang ke Australia, ia mengatakan agennya secara tidak sengaja mencentang kotak yang salah pada formulir.

"Mengenai masalah pernyataan perjalanan saya, ini diajukan oleh tim pendukung saya atas nama saya - seperti yang saya katakan kepada petugas imigrasi pada saat kedatangan saya - dan agen saya dengan tulus meminta maaf atas kesalahan administratif dalam mencentang kotak yang salah tentang perjalanan saya sebelumnya sebelum datang ke Australia," kata Djokovic.

"Ini adalah kesalahan manusia dan tentu saja tidak disengaja. Kita hidup di masa yang penuh tantangan dalam pandemi global dan terkadang kesalahan ini bisa terjadi. Hari ini, tim saya telah memberikan informasi tambahan kepada pemerintah Australia untuk mengklarifikasi masalah ini," sambungnya.

Djokovic mengatakan dalam sebuah unggahan Facebook bahwa ia telah menghadiri pertandingan bola basket di Beograd pada 14 Desember, setelah itu dilaporkan bahwa sejumlah orang dinyatakan positif COVID-19.

"Meskipun tidak ada gejala COVID, saya mengambil tes antigen cepat pada 16 Desember yang negatif, dan karena sangat berhati-hati, juga mengambil tes PCR (polymerase chain reaction) resmi dan disetujui pada hari yang sama," katanya.

Ia menghadiri acara tenis di Beograd untuk memberikan penghargaan kepada anak-anak, dan mengambil tes antigen cepat sebelum pergi ke acara tersebut. Tes antigen cepat kembali negatif.

"Saya tidak menunjukkan gejala dan merasa baik, dan saya belum menerima pemberitahuan hasil tes PCR positif sampai setelah peristiwa itu," katanya.

Hari berikutnya, Djokovic pergi ke pusat tenisnya di Beograd untuk memenuhi komitmen lama untuk wawancara dan pemotretan L`Equipe". "Saya membatalkan semua acara lain kecuali wawancara L`Equipe," katanya.

"Saya merasa berkewajiban untuk melanjutkan dan melakukan wawancara L`Equipe karena saya tidak ingin mengecewakan jurnalis, tetapi memastikan saya menjaga jarak dan mengenakan topeng kecuali saat foto saya diambil.

"Ketika saya pulang ke rumah setelah wawancara untuk mengisolasi diri selama periode yang diperlukan, pada refleksi, ini adalah kesalahan penilaian dan saya menerima bahwa saya seharusnya menjadwal ulang komitmen ini."

TAGS : Novak Djokovi Australia Terbuka




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :