Jum'at, 21/01/2022 00:03 WIB

AS Hentikan Semua Penerbangan di Pantai Barat setelah Uji Coba Rudal Korea Utara

Badan, yang mengatur penerbangan komersial dan swasta, tidak secara langsung menghubungkan penutupan itu dengan rudal Korea Utara.

Orang-orang di stasiun kereta api di Seoul menonton siaran berita televisi yang menunjukkan rekaman file uji coba rudal Korea Utara. (File foto: AFP/Jung Yeon-je)

WASHINGTON, Jurnas.com - Administrasi Penerbangan Federal (FAA) mengatakan, penerbangan sipil di seluruh Pantai Barat Amerika Serikat (AS) sementara dihentikan setelah uji coba peluncuran rudal balistik Korea Utara.

"Sebagai tindakan pencegahan, FAA untuk sementara menghentikan keberangkatan di beberapa bandara di sepanjang Pantai Barat pada Senin malam," kata FAA dalam sebuah pernyataan tentang tindakan langka tersebut.

"Operasi penuh dilanjutkan dalam waktu kurang dari 15 menit. FAA secara teratur mengambil tindakan pencegahan," katanya.

Badan, yang mengatur penerbangan komersial dan swasta, tidak secara langsung menghubungkan penutupan itu dengan rudal Korea Utara. Militer AS juga mengatakan tidak memerintahkan tindakan tersebut.

Tetapi ketika ditanya tentang peluncuran Korea Utara dan bandara, Juru Bicara Gedung Putih Jen Psaki menjawab: "Saya percaya itu adalah groundstop 15 menit dan mereka melakukannya karena sangat berhati-hati." "FAA akan menilai pendekatan mereka ke depan," katanya.

Penutupan tampaknya telah diperintahkan hanya beberapa menit setelah peluncuran, yang berlangsung sekitar pukul 2227 GMT Senin, atau 17:27 di pantai barat Waktu Standar Pasifik.

Peluncuran uji kedua dalam seminggu oleh Korea Utara yang bersenjata nuklir diyakini sebagai rudal balistik jarak pendek yang jatuh ke laut timur semenanjung Korea setelah terbang 700 km, menurut Kepala Staf Gabungan Korea Selatan.

Rudal itu mencapai ketinggian 60 km dan kecepatan Mach 10, atau sepuluh kali kecepatan suara.

Laporan publik di media sosial menunjukkan bahwa pesawat yang bersiap untuk lepas landas disuruh berhenti di beberapa bandara barat AS sebelum perintah itu dibatalkan.

Dalam rekaman yang diposting online, pengontrol lalu lintas udara Burbank terdengar memberi tahu seorang pilot untuk mendarat karena "semacam masalah keamanan nasional sedang terjadi."

Wartawan Washington Times, Bill Gertz mengatakan dalam sebuah tweet bahwa penerbangannya di Reno, Nevada, tepat di sebelah timur perbatasan California utara, juga ditahan di darat selama sekitar 20 menit.

Seorang juru bicara Komando Pertahanan Dirgantara Amerika Utara (Norad) Pentagon mengatakan tidak mengeluarkan peringatan setelah peluncuran. Intelijen AS dapat segera mendeteksi peristiwa tersebut dengan satelit yang memantau wilayah tersebut.

"Tentu dari pihak kami, peluncuran rudal akan terdeteksi dan dinilai sebagai ancaman bagi Kanada atau Amerika Serikat, dan oleh karena itu tidak ada peringatan yang dikeluarkan," kata juru bicara Norad.

AS telah meningkatkan kesiapan pertahanannya sejak Pyongyang menunjukkan dalam tes pada 2017 bahwa mereka memiliki rudal balistik antarbenua yang berpotensi mampu menghantam daratan AS.

Pada 13 Januari 2018, Hawaii bersiaga penuh untuk kemungkinan serangan rudal balistik nuklir, dengan penduduk diminta untuk segera mencari perlindungan, setelah peringatan darurat yang salah keluar dan memicu kepanikan di seluruh negara bagian.

TAGS : Penerbangan Amerika Serikat Uji Coba Rudal Balistik Korea Utara




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :