Jum'at, 01/07/2022 12:14 WIB

Presiden Moon Jae-in Upayakan Perdamaian dengan Korea Utara

Dalam pidatonya sendiri pada Malam Tahun Baru, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tidak menyebutkan seruan Moon untuk sebuah deklarasi yang secara resmi mengakhiri Perang Korea 1950 hingga 1953, atau pembicaraan denuklirisasi yang terhenti dengan Amerika Serikat.

South Korean President Moon Jae-in makes a toast with North Korean leader Kim Jong Un during a luncheon at Samjiyon Guesthouse in Ryanggang province, North Korea, Sep 20, 2018. (File photo: Pyeongyang Press Corps/Pool via REUTERS)

SEOUL, Jurnas.com - Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in berjanji pada Senin (3/1) menggunakan masa jabatan lima tahunnya, yang akan berakhir pada Mei untuk menekan terobosan diplomatik dengan Korea Utara.

"Pemerintah akan mengejar normalisasi hubungan antar-Korea dan jalan perdamaian yang tidak dapat diubah sampai akhir," kata Moon dalam pidato Tahun Baru terakhirnya, dikutip dari Reuters.

"Saya berharap upaya dialog akan berlanjut di pemerintahan berikutnya juga," sambungnya.

Dalam pidatonya sendiri pada Malam Tahun Baru, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tidak menyebutkan seruan Moon untuk sebuah deklarasi yang secara resmi mengakhiri Perang Korea 1950 hingga 1953, atau pembicaraan denuklirisasi yang terhenti dengan Amerika Serikat.

Moon mengadakan beberapa pertemuan puncak dengan Kim, termasuk sekali di Pyongyang, selama negosiasi yang kacau pada 2018 dan 2019, sebelum pembicaraan terhenti di tengah ketidaksepakatan atas tuntutan internasional agar Korea Utara menyerahkan gudang senjata nuklirnya, dan seruan Pyongyang untuk Washington dan Seoul untuk meringankan sanksi dan kebijakan bermusuhan lainnya.

Moon mendorong deklarasi akhir perang sebagai cara untuk memulai kembali negosiasi yang macet itu dan pemerintahannya telah mengisyaratkan diskusi saluran belakang.

Namun Korea Utara belum secara terbuka menanggapi desakan terbaru itu, dan Amerika Serikat mengatakan mendukung gagasan itu tetapi mungkin tidak setuju dengan Selatan mengenai waktunya.

"Memang benar bahwa jalan masih panjang," Moon mengakui, tetapi berpendapat bahwa jika hubungan antar-Korea membaik, masyarakat internasional akan mengikuti.

Moon mengatakan jangkauannya ke Korea Utara telah dimungkinkan oleh pembangunan militer besar-besaran yang membantu membuat Korea Selatan lebih aman. "Perdamaian mungkin terjadi pada keamanan yang kuat," katanya.

Pandemi COVID-19 membayangi kebuntuan dengan Korea Utara, ketika Pyongyang menempatkan negara itu ke dalam penguncian yang belum pernah terjadi sebelumnya dan Moon menghadapi tekanan domestik untuk meredam wabah COVID-19 besar pertama di luar China pada awal 2020.

Sejak itu, Korea Selatan menggunakan pelacakan dan penelusuran yang agresif, serta aturan jarak sosial dan kampanye vaksinasi yang terlambat tetapi menyeluruh untuk menjaga keseluruhan kasus dan kematian relatif rendah menurut standar global.

TAGS : Korea Selatan Moon Jae-in Korea Utara Kim Jong Un




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :