Jum'at, 27/05/2022 04:34 WIB

Negara-negara Islam Sediakan Dana untuk Bantu Afghanistan

Krisis tersebut menimbulkan kekhawatiran yang meningkat tetapi tanggapan internasional telah diredam, mengingat keengganan Barat untuk membantu pemerintah Taliban, yang merebut kekuasaan pada Agustus.

Aksi Menlu Afganistan Amir Khan Muttaqis terlihat dalam Sidang Luar Biasa ke-17 Dewan Menteri Luar Negeri Ofgnisation on Islamic Cooperation (OKI) tentang situasi Afganistan, di Islamabad, Pakistan 19 Desember 2021. (Foto: Reuters/waseem Khan )

ISLAMABAD, Jurnas.com - Negara-negara Islam berjanji pada Minggu untuk membentuk dana perwalian kemanusiaan untuk Afghanistan, yang mana jutaan orang menghadapi kelaparan dan musim dingin yang keras.

Krisis tersebut menimbulkan kekhawatiran yang meningkat tetapi tanggapan internasional telah diredam, mengingat keengganan Barat untuk membantu pemerintah Taliban, yang merebut kekuasaan pada Agustus.

"Kecuali tindakan diambil segera, Afghanistan menuju kekacauan," kata Perdana Menteri Imran Khan pada pertemuan para menteri luar negeri dari Organisasi Kerjasama Islam di Islamabad.

Dana perwalian, yang diumumkan oleh Menteri Luar Negeri Pakistan, Shah Mahmood Qureshi, akan didirikan di bawah naungan Bank Pembangunan Islam.

Para peserta dalam pertemuan itu, yang termasuk perwakilan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat (AS), Uni Eropa dan Jepang  mengatakan, Mengizinkan Afghanistan mengakses cadangan yang dibekukan di luar negeri akan menjadi kunci mencegah keruntuhan ekonomi.

Tetapi tidak jelas berapa banyak dana yang akan ditampung dan pertemuan itu tidak memberikan pengakuan resmi kepada pemerintah Taliban.

Penjabat Menteri Luar Negeri Afghanistan Amir Khan Muttaqi mengatakan pemerintah telah memulihkan perdamaian dan keamanan dan berbuat banyak untuk mengatasi tuntutan untuk lebih inklusif dengan menghormati hak asasi manusia, termasuk hak-hak perempuan.

"Semua harus mengakui bahwa isolasi politik Afghanistan tidak bermanfaat bagi siapa pun, oleh karena itu sangat penting bahwa semua mendukung stabilitas yang ada dan mendukungnya baik secara politik maupun ekonomi," katanya.

Para pejabat Taliban sebelumnya meminta bantuan untuk membangun kembali ekonomi Afghanistan yang hancur dan memberi makan lebih dari 20 juta orang yang terancam kelaparan.

Beberapa negara dan organisasi bantuan telah mulai memberikan bantuan, tetapi sistem perbankan negara yang hampir runtuh telah memperumit pekerjaan mereka.

Qureshi mengatakan membuka saluran keuangan dan perbankan sangat penting "karena ekonomi tidak dapat berfungsi dan orang tidak dapat terbantu tanpa sistem perbankan."

Skala tantangan telah digarisbawahi oleh kerumunan orang yang berkumpul di luar kantor paspor yang baru dibuka kembali di Kabul, di mana ratusan orang mengantri untuk mendapatkan paspor yang memungkinkan mereka meninggalkan negara itu.

Di luar bantuan langsung, Afghanistan membutuhkan bantuan untuk memastikan stabilitas ekonomi jangka panjang. Banyak yang akan tergantung pada apakah Washington bersedia mencairkan miliaran dolar dalam cadangan bank sentral dan mencabut sanksi yang telah menyebabkan banyak lembaga dan pemerintah menghindar dari hubungan langsung dengan Taliban.

Muttaqi mengatakan Taliban tidak akan membiarkan Afghanistan digunakan sebagai pangkalan untuk serangan ke negara lain dan dia mengatakan tidak ada pembalasan yang akan dilakukan terhadap pejabat pemerintah sebelumnya.

Tetapi Taliban telah menghadapi kritik keras karena membuat perempuan dan anak perempuan keluar dari pekerjaan dan pendidikan dan mengecualikan sebagian besar masyarakat Afghanistan dari pemerintah. Mereka juga dituduh menginjak-injak hak asasi manusia dan, terlepas dari janji amnesti mereka, menargetkan pejabat dari pemerintahan sebelumnya.

Sumber: Reuters/cna

TAGS : Pakistan Shah Mahmood Qureshi Afghanistan Krisis Pangan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :