Kamis, 27/01/2022 01:19 WIB

3 Dosis Vaksin Pfizer-BioNTech Mampu Netralkan Omicron

Perusahaan Jerman-Amerika Serikat (AS) mengatakan dua dosis vaksin mereka menghasilkan antibodi penetralisir yang jauh lebih rendah tetapi masih bisa melindungi terhadap penyakit parah.

Pfizer Inc (Foto: Reuters)

WASHINGTON, Jurnas.com - Perusahaan farmasi Pfizer-BioNTech mengatakan, vaksin COVID-19 dengan tiga suntikan mampu menetralkan varian Omicron baru dalam uji laboratorium. Hal ini berarti suntinkan booster dapat menjadi kunci perlindungan terhadap infeksi dari virus baru.

Perusahaan Jerman-Amerika Serikat (AS) mengatakan dua dosis vaksin mereka menghasilkan antibodi penetralisir yang jauh lebih rendah tetapi masih bisa melindungi terhadap penyakit parah.

"Garis pertahanan pertama, dengan dua dosis vaksinasi, mungkin dikompromikan dan tiga dosis vaksinasi diperlukan untuk memulihkan perlindungan," kata Chief Medical Officer BioNTech Ozlem Tuereci pada konferensi pers, Rabu (8/12).

Perusahaan juga mengatakan mereka sanggup mengirimkan vaksin yang ditargetkan secara khusus pada varian Omicron pada Maret 2022 jika diperlukan.

BioNTech dan Pfizer adalah produsen pertama vaksin COVID-19 yang mengeluarkan pembaruan resmi tentang kemanjuran vaksin mereka terhadap Omicron.

Dalam sampel darah yang diambil sekitar sebulan setelah suntikan ketiga, varian Omicron dinetralkan sama efektifnya dengan dua dosis menetralkan virus asli yang diidentifikasi di China.

Varian Omicron, pertama kali terdeteksi di Afrika selatan dan Hong Kong bulan lalu, telah memicu alarm global tentang lonjakan infeksi lainnya. Kasus telah dilaporkan dari Jepang ke Amerika Serikat dan di seluruh Eropa.

"Data baru dari Pfizer tentang efektivitas vaksin terhadap Omicron sangat menggembirakan," kicau Presiden AS Joe Biden pada Rabu. "Siapa pun yang memenuhi syarat dan belum mendapat booster harus mendapatkan booster hari ini."

CEO BioNTech, Ugur Sahin menyarankan agar negara-negara dapat mempertimbangkan untuk mempersingkat periode waktu antara dosis kedua dan ketiga vaksin untuk memerangi varian baru.

Dia mengutip langkah-langkah baru-baru ini oleh negara-negara termasuk Inggris untuk memajukan tembakan ketiga menjadi tiga bulan setelah tembakan kedua, dari enam bulan sebelumnya.

"Kami percaya ini adalah cara yang tepat untuk dilakukan terutama jika Omicron sekarang menyebar lebih jauh, untuk memungkinkan tingkat perlindungan yang lebih baik di musim dingin," kata Sahin.

 

Perusahaan mengatakan akan menyediakan vaksin COVID-19 spesifik Omicron ke pasar. Pekerjaan dimulai pada 25 November. Mereka mengatakan rencana produksi 4 miliar dosis vaksin Comirnaty pada 2022 diperkirakan tidak akan berubah jika diperlukan vaksin yang diadaptasi.

BioNTech mengatakan bahwa bahkan jika vaksin yang diadaptasi tersedia pada bulan Maret, itu tidak akan tersedia secara luas untuk beberapa waktu, mencatat bahwa mungkin 25 hingga 75 juta dosis vaksin baru akan siap pada awalnya.

Ilmuwan Pfizer Kena Swanson mengatakan perusahaan sedang mempertimbangkan juga menguji dua dosis vaksin khusus Omicron pada orang yang saat ini tidak divaksinasi.

Temuan Pfizer dan BioNTech secara luas sejalan dengan studi pendahuluan yang diterbitkan oleh para peneliti di Institut Penelitian Kesehatan Afrika di Afrika Selatan pada Selasa, yang mengatakan Omicron sebagian dapat menghindari perlindungan dari dua dosis vaksin Pfizer-BioNTech dan menyarankan suntikan ketiga mungkin membantu menangkis infeksi.

Penelitian tentang varian baru ini masih dalam tahap awal. Analisis laboratorium di University Hospital Frankfurt di Jerman menemukan kemampuan untuk memasang respons antibodi terhadap Omicron pada orang yang mendapat tiga suntikan hingga 37 kali lebih rendah daripada respons terhadap Delta.

Meski begitu, dua suntikan vaksin masih dapat melindungi terhadap penyakit parah, kata Pfizer dan BioNTech.

Sebagian besar struktur permukaan pada protein lonjakan Omicron yang ditargetkan oleh sel-T, yang biasanya muncul setelah vaksinasi, tidak terpengaruh oleh mutasi Omicron, kata mereka.

Sel T adalah pilar kedua dari respons imun, di samping antibodi, dan diyakini dapat mencegah penyakit parah dengan menyerang sel manusia yang terinfeksi.

Untuk analisis mereka, kedua perusahaan menggunakan virus yang direkayasa secara biologis untuk memiliki ciri mutasi Omicron, yang dikenal sebagai pseudovirus, dan darah dikumpulkan dari subjek tiga minggu setelah dosis vaksin kedua atau satu bulan setelah dosis ketiga.

Belum ada data signifikan tentang bagaimana vaksin dari Moderna, Johnson & Johnson dan pembuat obat lain bertahan terhadap varian baru tetapi mereka diharapkan untuk merilis data mereka sendiri dalam beberapa minggu. (Reuters)

TAGS : Afrika Selatan Varian B11529 Netralkan Omicron Pfizer-BioNTech




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :