Kamis, 27/01/2022 00:16 WIB

Gila, Penjualan Senjata Dunia Capai US$531 Miliar

Sebanyak 41 perusahaan senjata di AS membukukan nilai US$285 miliar dengan kenaikan 1,9 persen tahun-ke-tahun

Warga Iran mengunjungi pameran persenjataan dan peralatan militer di ibukota Teheran, pada 2 Februari 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Setelah selama enam tahun mengalami pertumbuhan, penjualan senjata yang dilakukan 100 produsen top dunia mencapai nilai US$531 miliar pada 2020.

Dari total angka, perusahaan-perusahaan asal AS mendominasi 54 persen diantaranya, sebut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI)  pada Senin.

Penjualan senjata dan layanan militer oleh 100 perusahaan industri terbesar meningkat 1,3 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya, lapor SISPRI.

Sebanyak 41 perusahaan senjata di AS membukukan nilai US$285 miliar dengan kenaikan 1,9 persen tahun-ke-tahun.

Sejak 2018, lima perusahaan teratas dalam peringkat semuanya berbasis di AS, SISPRI menekankan.

Lima perusahaan China berkontribusi sebanyak 13 persen dari total penjualan senjata, naik 1,5 persen menjadi US$66,8 miliar pada periode yang sama.

Perusahaan-perusahaan Inggris merupakan negara terbesar ketiga tahun ini yang menyumbang US$37,5 miliar penjualan senjata pada tahun 2020, naik 6,2 persen dibandingkan 2019.

Sementara penjualan senjata perusahaan Rusia turun 6,5 persen secara tahunan, atau mencapai US$26,4 miliar tahun lalu.

“Ini menandai kelanjutan dari tren penurunan yang diamati sejak 2017, ketika penjualan senjata oleh perusahaan Rusia di Top 100 cukup tinggi saat itu,” tulis SISPRI.

Sementara itu, Aselsan adalah satu-satunya perusahaan industri pertahanan Turki, berada di peringkat ke-51, dalam 100 besar perusahaan yang melakukan perdagangan senjata.

Aselsan membukukan penjualan senjata senilai US$2,2 miliar pada tahun 2020 -- melonjak 12 persen dibandingkan tahun sebelumnya.(AA)

TAGS : Penjual Senjata Senjata




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :