Selasa, 18/01/2022 19:31 WIB

Varian Omicron Ditemukan di Hampir Sepertiga Negara Bagian AS

Sejauh ini, varian Omicron tampaknya tidak menimbulkan tingkat keparahan yang besar.

Kepala Penasihat Medis Gedung Putih, Anthony Fauci. (Foto: Al Drago / Pool via REUTERS)

WASHINGTON, Jurnas.com - Varian Omicron telah menyebar ke sekitar sepertiga negara bagian Amerika Serikat (AS). Meski begitu, versi Delta tetap menjadi mayoritas infeksi COVID-19 karena kasus meningkat secara nasional.

Kepala Penasihat Medis Gedung Putih, Anthony Fauci mengatakan, sejauh ini, varian Omicron tampaknya tidak menimbulkan tingkat keparahan yang besar. "Itu terlalu dini untuk menarik kesimpulan yang pasti dan studi lebih lanjut diperlukan," katanya.

Fauci, yang merupakan dokter dan pakar imunologi asal AS itu berharap, Paman Sam akan mencabut larangannya terhadap pelancong dari negara-negara Afrika selatan dalam "periode waktu yang wajar."

Pemerintah Afrika Selatan mengeluh sedang dihukum bukannya dipuji karena menemukan varian baru dan dengan cepat memberi tahu pejabat kesehatan internasional.

Fauci, dalam sebuah wawancara di "State of the Union" CNN, memuji Afrika Selatan atas transparansinya dan mengatakan larangan perjalanan AS diberlakukan pada saat "ketika kita benar-benar dalam kegelapan" dan perlu waktu untuk mempelajari variannya.

Setidaknya 16 negara bagian AS telah melaporkan kasus Omicron: California, Colorado, Connecticut, Hawaii, Louisiana, Maryland, Massachusetts, Minnesota, Missouri, Nebraska, New Jersey, New York, Pennsylvania, Utah, Washington dan Wisconsin, menurut penghitungan Reuters.

Banyak kasus terjadi pada individu yang divaksinasi lengkap dengan gejala ringan, meskipun status suntikan booster dari beberapa pasien tidak dilaporkan.

Direktur CDC, Rochelle Walensky mengatakan kepada ABC News dalam sebuah wawancara, terlepas dari beberapa lusin kasus Omicron, varian Delta masih menyumbang 99,9 persen dari kasus COVID baru di AS.

"Kami setiap hari mendengar tentang semakin banyak kemungkinan kasus sehingga jumlahnya kemungkinan akan meningkat," katanya.

AS selama tujuh hari terakhir memiliki rata-rata 119.000 kasus baru sehari dan kehilangan hampir 1.300 nyawa karena COVID setiap hari, menurut penghitungan Reuters.

Louisiana saat ini memiliki satu kasus Omicron dari seorang individu yang melakukan perjalanan di Amerika Serikat, departemen kesehatannya mengatakan pada hari Minggu.

Pada Sabtu, dikatakan sebuah kapal pesiar Norwegian Cruise Line Holdings Ltd yang akan berlabuh di New Orleans dengan lebih dari 3.000 penumpang menemukan 10 kasus COVID-19 di dalamnya.

Para pejabat mengatakan penumpang di Norwegian Breakaway, yang berhenti di Belize, Honduras dan Meksiko, akan diuji dan diberikan pedoman pasca-pajanan dan karantina CDC.

Gubernur dari dua negara bagian lain dengan kasus Omicron yang dilaporkan - Connecticut dan Colorado - mengatakan mereka berharap tingkat vaksinasi mereka yang lebih tinggi dari rata-rata akan mengurangi dampaknya.

"Kami ingin melihat seberapa baik vaksinasi bertahan," kata Jared Polis dari Colorado kepada ABC.

Ketika kasus Omicron AS muncul, pembuat vaksin COVID-19 bertujuan untuk dengan cepat mengubah bidikan mereka untuk menargetkan varian dan regulator AS telah berjanji untuk meninjau cepat, tetapi itu masih bisa memakan waktu berbulan-bulan.

"Tentu saja, FDA (Badan Pengawas Obat dan Makanan) akan bergerak cepat dan CDC akan bergerak cepat," kata Walensky.

Moderna Inc telah menargetkan persetujuan AS untuk vaksin yang diperbarui segera setelah Maret, tetapi pejabat perusahaan pada hari Minggu mengatakan masih perlu waktu untuk meningkatkan produksi.

Co-founder dan Ketua Moderna Noubar Afeyan mengatakan kepada CNN bahwa perlu tujuh hingga 10 hari lagi untuk mengumpulkan data kunci. Kemudian, "akan memakan waktu 60 hingga 100 hari" untuk menyebarkan suntikan khusus Omicron, meskipun opsi lain seperti dosis yang lebih tinggi dari booster saat ini sedang dieksplorasi, katanya.

Pejabat pemerintah AS juga bekerja sama dengan Pfizer Inc dan Johnson & Johnson pada suntikan terbaru, sementara Pfizer dan Merck & Co Inc sedang mengejar perawatan pil COVID-19. (Reuters)

TAGS : Afrika Selatan Varian B11529 Omicron Amerika Serikat Anthony Fauci




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :