Jum'at, 28/01/2022 09:59 WIB

Kasus Anak-anak Terjangkit COVID-19 di Afrika Selatan Meningkat

Sejumlah besar bayi dirawat dengan COVID-19 bulan lalu di Tshwane, wilayah metropolitan yang mencakup ibu kota Pretoria, menimbulkan kekhawatiran bahwa varian Omicron dapat menimbulkan risiko yang lebih besar bagi anak kecil daripada varian COVID-19 lainnya.

FOTO FILE: Seorang perawat menyiapkan dosis vaksin penyakit coronavirus (COVID-19) ketika varian Omicron baru menyebar, di Dutywa, di provinsi Eastern Cape, Afrika Selatan 29 November 2021. REUTERS/Siphiwe Sibeko/File Foto

JOHANNESBURG, Jurnas.com - Penerimaan rumah sakit yang lebih tinggi di antara anak-anak selama gelombang keempat infeksi COVID-19 di Afrika Selatan yang didorong varian Omicron harus mendorong kewaspadaan tetapi tidak tidak panik karena infeksi ringan, kata seorang pejabat kesehatan, Sabtu (4/12).

Sejumlah besar bayi dirawat dengan COVID-19 bulan lalu di Tshwane, wilayah metropolitan yang mencakup ibu kota Pretoria, menimbulkan kekhawatiran bahwa varian Omicron dapat menimbulkan risiko yang lebih besar bagi anak kecil daripada varian COVID-19 lainnya.

Para ilmuwan belum mengkonfirmasi hubungan apa pun dan telah memperingatkan bahwa faktor-faktor lain dapat berperan.

Ntsakisi Maluleke, seorang spesialis kesehatan masyarakat di provinsi Gauteng yang mencakup Tshwane dan kota terbesar Johannesburg, mengatakan, dari 1.511 pasien positif COVID di rumah sakit di provinsi tersebut, 113 berusia di bawah sembilan tahun, proporsi yang lebih besar daripada gelombang sebelumnya. infeksi.

"Kami terhibur oleh laporan dokter bahwa anak-anak memiliki penyakit ringan," katanya kepada Reuters dalam sebuah wawancara, menambahkan pejabat kesehatan dan ilmuwan sedang menyelidiki apa yang mendorong peningkatan penerimaan di usia yang lebih muda dan berharap untuk memberikan kejelasan dalam dua minggu mendatang.

Karena hanya sebagian kecil dari tes COVID-19 positif Afrika Selatan yang dikirim untuk pengurutan genom, para pejabat belum tahu varian mana yang telah terinfeksi oleh anak-anak yang dirawat di rumah sakit.

Maluleke mengatakan petugas kesehatan dapat bertindak karena sangat berhati-hati. "Mereka lebih suka memiliki anak dalam perawatan selama satu atau dua hari daripada memiliki anak di rumah dan memperumit, ... tetapi kita benar-benar harus menunggu buktinya," katanya.

Dia mengatakan banyak pasien COVID-19 di Gauteng melaporkan gejala seperti flu "tidak spesifik" seperti tenggorokan gatal, dibandingkan dengan penanda yang lebih mudah diidentifikasi seperti kehilangan rasa atau penciuman.

Tetapi dia mendesak orang tua dan wanita hamil, kelompok lain yang telah melihat lebih banyak rawat inap baru-baru ini, untuk tidak menganggap enteng gejala seperti flu dan untuk dites jika diperlukan intervensi lebih lanjut.

"Masyarakat harus tidak terlalu takut tetapi waspada," tambahnya.

Terlepas dari gelombang masuk baru-baru ini, hunian khusus Gauteng untuk COVID-19 masih hanya sekitar 13 persen, kata Maluleke, seraya menambahkan bahwa rencana darurat sudah ada jika kapasitas bertambah.

Para ilmuwan masih bekerja untuk mencari tahu seberapa parah penyakit yang disebabkan oleh varian Omicron, pertama kali terdeteksi di Afrika selatan bulan lalu dan sejak terlihat di lebih dari 30 negara, dan apakah itu mungkin lebih resisten terhadap vaksin yang ada.

TAGS : Afrika Selatan Varian B11529 Omicron WHO




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :