Sabtu, 21/05/2022 23:15 WIB

Israel Minta Pembicaraan Nuklir Iran Dihentikan

Iran dan negara-negara besar sedang mencoba, dalam pembicaraan di Wina, untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 di mana Teheran membatasi program nuklirnya dengan imbalan bantuan dari sanksi ekonomi AS, Uni Eropa dan PBB.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett berbicara selama kunjungan ke outlet organisasi pemeliharaan perawatan kesehatan (HMO) Maccabi di Holon, dekat pusat kota Tel Aviv, pada 29 Juni 2021. [AMIR COHEN/POOL/AFP

YERUSALEM, Jurnas.com - Israel mendesak kekuatan dunia untuk segera menghentikan pembicaraan nuklir dengan Iran, mengutip pengumuman pengawas PBB bahwa Teheran telah mulai memproduksi uranium yang diperkaya dengan sentrifugal yang lebih maju.

"Iran melakukan pemerasan nuklir sebagai taktik negosiasi, dan ini harus dijawab dengan penghentian segera negosiasi dan penerapan langkah-langkah keras oleh kekuatan dunia," kantor Perdana Menteri Naftali Bennett mengutipnya dalam panggilan telepon dengan Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan pada hari Rabu bahwa Iran telah memulai proses pengayaan uranium hingga kemurnian 20 persen dengan satu kaskade, atau cluster, dari 166 mesin IR-6 canggih di pabrik Fordow-nya, yang digali di gunung. .

Iran dan negara-negara besar sedang mencoba, dalam pembicaraan di Wina, untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 di mana Teheran membatasi program nuklirnya dengan imbalan bantuan dari sanksi ekonomi AS, Uni Eropa dan PBB.

AS menarik diri dari pakta tersebut pada 2018, selama pemerintahan Presiden Donald Trump saat itu, dan Iran menanggapi dengan melanggar batas perjanjian.

Seorang pejabat Israel mengatakan Bennett mengatakan kepada Blinken tentang keberatannya terhadap pencabutan sanksi terhadap Iran, terutama di bawah kesepakatan sementara, yang secara efektif berarti "aliran dana besar-besaran ke rezim Iran".

Berdasarkan kesepakatan 2015, tidak ada pengayaan uranium yang seharusnya dilakukan di Fordow sama sekali. Sampai sekarang Iran telah memproduksi uranium yang diperkaya di sana dengan mesin IR-1 dan telah diperkaya dengan beberapa IR-6 tanpa menyimpan produknya.

Dalam wawancara video pada hari Kamis dengan situs berita YNet Israel, Menteri Pertahanan Benny Gantz menyuarakan keyakinan bahwa Presiden AS Joe Biden akan memenuhi janjinya untuk tidak membiarkan Iran memperoleh senjata nuklir.

"Saya tidak berpikir kita sendirian. Saya pikir kita selalu harus menyiapkan opsi untuk saat-saat ketika kita mungkin menemukan diri kita sendiri," katanya. "Saya katakan lagi, serangan (ke Iran) adalah pilihan. Tidak harus yang pertama." (Reuters)

TAGS : Israel Kesepakatan Nuklir Iran Amerika Serikat Naftali Bennett




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :