Kamis, 27/01/2022 00:21 WIB

Beri Nilai Tambah, Kementan Dorong Petani Terapkan Integrated Farming

Kementan berharap tahun ini integrated farming sudah dapat diimplementasikan di masing-masing kabupaten.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi. (Foto: Ist)

PANGANDARAN, Jurnas.com - Kementerian Pertanian (Kementan) saat ini tengah menggencarkan sistem pertanian integrated farming atau pertanian terintegrasi, khususnya untuk sektor tanaman jagung.

Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo mengatakan, pertanian terintegrasi merupakan pola baru untuk memberikan nilai tambah kepada petani. Dengan sistem pertanian terintegrasi, petani juga memperoleh keuntungan dari komoditas pendukung.

"Integrated farming ini merupakan pola satu areal banyak sektor yang bisa dimanfaatkan. Selain menopang tanaman utama petani, Integrated Farming juga memberikan nilai tambah," ujar Syahrul.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi menambahkan, integrated farming mengintegrasikan beberapa komoditas.

"Sistem integrated farming itu adalah sistem pertanian yang artinya di sana ada jagung, ada sayuran bahkan di situ ada kolam bisa juga ada lele, ada unggas," tutur Dedi.

Dedi berharap integrated farming ini bisa memenuhi segala kebutuhan petani mulai dari tanaman, pupuk, dan mampu meningkatkan sumber daya manusia (SDM) petani.

"Sebetulnya arahnya adalah zero wise. Misalkan dari kandang kan ada pupuk kandangnya, dari lahan kan ada biomasnya. Kan di situ ada komposnya. Dari situ dikembalikan ke rumahnya agar produktivitasnya meningkat," kata Dedi.

Nantinya, Dedi melanjutkan, jagung bisa dibuat untuk pakan. Jadi, pada sistem pertanian terintegrasi nantinya seluruhnya dapat digunakan untuk menopang satu sama lain.

"Di situ sistemnya berputar tidak ada yang terbuang. Makanya diarahkan zero wise. Maka, keuntungan petani akan lebih maksimal. Ini yang kita akan bangun di Priangan Selatan, Pangandaran, Banjar dan Ciamis," ujarnya.

Dedi berharap tahun ini integrated farming sudah dapat diimplementasikan di masing-masing kabupaten.

"Programnya 20 hektare saja dulu. Jadi misalnya 20 hektare ini berjalan sesuai skenario, produktivitas mungkin bisa di atas 6 ton, bahkan bisa 7 ton per hektar. Harga jagung sekarang kan bagus, Rp6.000 hingga Rp7.000 per kilogram. Itu baru dari jagung, belum dari komposnya," ujarnya.

Menurutnya, pupuk kompos yang dihasilkan dari pertanian terintegrasi dapat meningkatkan produktivitas musim tanam berikutnya.

"Jadi seperti itu terus berputar hingga nanti skala ekonominya meningkat. Kalau sudah meningkat, nanti di sini harus ada industri yang mengelola produknya," paparnya.

TAGS : integrated farming jagung Dedi Nursyamsi Syahrul Yasin Limpo




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :