Sabtu, 21/05/2022 22:37 WIB

Iran Mulai Produksi Produksi Uranium yang Diperkaya

Pengumuman itu tampaknya melemahkan pembicaraan tidak langsung antara Iran dan Amerika Serikat (AS).

Kursi kosong terlihat di depan logo Badan Energi Atom Internasional (IAEA) sebelum pertemuan di Wina pada 1 Agustus 2019. [HANS PUNZ / AFP

WINA, Jurnas.com - Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan, Iran telah mulai memproduksi uranium yang diperkaya dengan sentrifugal canggih yang lebih efisien di pabrik Fordow yang digali di gunung.

Pengumuman itu tampaknya melemahkan pembicaraan tidak langsung antara Iran dan Amerika Serikat (AS) tentang membawa keduanya kembali sepenuhnya ke dalam kesepakatan babak belur yang dilanjutkan minggu ini setelah jeda lima bulan yang didorong pemilihan Presiden garis keras Ebrahim Raisi.

Negosiator Barat khawatir Iran menciptakan fakta di lapangan untuk mendapatkan pengaruh dalam pembicaraan.

Pada hari ketiga putaran pembicaraan ini, IAEA mengatakan Iran telah memulai proses pengayaan uranium hingga kemurnian 20 persen dengan satu kaskade, atau cluster, dari 166 mesin IR-6 canggih di Fordow. Mesin-mesin itu jauh lebih efisien daripada IR-1 generasi pertama.

Menggarisbawahi betapa terkikisnya kesepakatan itu, pakta itu sama sekali tidak mengizinkan Iran memperkaya uranium di Fordow. Sampai sekarang telah memproduksi uranium yang diperkaya di sana dengan mesin IR-1 dan diperkaya dengan beberapa IR-6 tanpa menyimpan produk.

Ini memiliki 94 mesin IR-6 yang dipasang di kaskade di Fordow yang belum beroperasi, kata IAEA dalam sebuah pernyataan.

Sebuah laporan IAEA yang lebih komprehensif diedarkan ke negara-negara anggota dan dilihat oleh Reuters mengatakan bahwa sebagai akibat dari langkah Iran, pengawas nuklir berencana  meningkatkan inspeksi di Pabrik Pengayaan Bahan Bakar Fordow (FFEP) yang menampung sentrifugal, tetapi rinciannya masih perlu dijelaskan.

Iran dan negara-negara besar sedang mencoba untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 di mana Teheran membatasi program nuklirnya dengan imbalan bantuan dari sanksi ekonomi AS, Uni Eropa dan PBB.

Presiden AS saat itu Donald Trump meninggalkan kesepakatan pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi keras AS, membuat marah Iran dan mengecewakan pihak lain, Inggris, China, Prancis, Jerman, dan Rusia.

Pembicaraan tidak langsung minggu ini antara Teheran dan Washington - dengan yang lain bolak-balik di antara mereka karena Iran menolak untuk bertemu dengan pejabat AS - tidak membuat kemajuan yang terlihat.

Juru bicara kementerian luar negeri Iran pada hari Rabu menuduh Israel menyebarkan kebohongan untuk meracuni pembicaraan.

Meskipun tidak jelas apa yang dimaksud juru bicara itu, seorang reporter yang berbasis di Tel Aviv untuk organisasi berita AS Axios pada hari Senin melaporkan, Israel telah berbagi informasi intelijen selama dua minggu terakhir dengan AS dan sekutu Eropa yang menyarankan Iran mengambil langkah-langkah teknis untuk mempersiapkan diri memperkaya uranium hingga kemurnian 90 persen

Iran mengatakan program nuklirnya murni untuk tujuan damai.

Pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid mengatakan Iran berusaha mengulur waktu untuk memajukan program nuklirnya dan negara-negara besar perlu datang dengan pendekatan yang berbeda.

"Sanksi harus diperkuat dan perlu ada ancaman militer yang kredibel karena itu adalah satu-satunya hal yang akan mencegah Iran melakukan perlombaan senjata nuklirnya," kata Lapid. (Reuters)

TAGS : Badan Energi Atom Internasional Kesepakatan Nuklir Amerika Serikat Rafael Grossi Iran




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :