Rabu, 19/01/2022 05:51 WIB

Bank Dunia Alihkan Dana Afghanistan ke Lembaga Kemanusiaan

Bank Dunia sedang merampungkan proposal pengalihan dana bantuan untuk Afghanistan yang sebelumnya dibekukan, ke sejumlah lembaga kemanusiaan.

The World Bank (Bank Dunia)

Washington, Jurnas.com - Bank Dunia sedang merampungkan proposal pengalihan dana bantuan untuk Afghanistan yang sebelumnya dibekukan, ke sejumlah lembaga kemanusiaan.

Menurut laporan eksklusif Reuters pada Selasa (30/11), anggota dewan Bank Dunia akan bertemu secara informal hari ini untuk membahas proposal, yang disepakati dalam beberapa pekan terakhir dengan pejabat AS dan PBB, untuk mengalihkan dana dari Dana Perwalian Rekonstruksi Afghanistan (ARTF) sebesar US$1,5 miliar.

Sebagaimana diketahui, 39 juta orang Afghanistan menghadapi krisis ekonomi, kekurangan pangan akibat musim dingin, dan kemiskinan yang tumbuh tiga bulan setelah Taliban merebut kekuasaan.

Menurut penuturan sumber anonim, bantuan itu akan membantu, tetapi kesenjangan besar tetap ada, termasuk bagaimana memasukkan dana ke Afghanistan tanpa mengekspos lembaga keuangan yang terlibat sanksi AS, dan kurangnya fokus pada pekerja negara.

Uang itu akan digunakan terutama untuk memenuhi kebutuhan perawatan kesehatan yang mendesak di Afghanistan, di mana kurang dari 7 persen populasi telah divaksinasi terhadap virus corona.

Untuk saat ini, bantuan dana itu tidak akan mencakup gaji guru dan pegawai pemerintah lainnya. Sebab diketahui, ratusan ribu pekerja yang tidak dibayar selama berbulan-bulan melakukan mogok dan eksodus besar-besaran dari negara itu.

Bank Dunia tidak akan mengawasi dana setelah ditransfer ke Afghanistan, kata salah satu sumber yang mengetahui rencana tersebut. Seorang pejabat AS menekankan bahwa UNICEF dan lembaga penerima lainnya memiliki "kontrol dan kebijakan mereka sendiri."

"Proposal tersebut meminta Bank Dunia untuk mentransfer uang itu ke PBB dan lembaga kemanusiaan lainnya, tanpa pengawasan atau pelaporan apa pun, tetapi tidak mengatakan apa pun tentang sektor keuangan, atau bagaimana uang itu akan masuk ke negara itu," kata sumber itu, menyebut sanksi AS sebagai kendala utama.

Sementara Departemen Keuangan AS memastikan kepada Bank Dunia bahwa mereka dapat memproses transaksi kemanusiaan, kekhawatiran tentang sanksi terus mencegah pengiriman bahkan pasokan dasar, termasuk makanan dan obat-obatan.

"Ini adalah pendekatan bumi hangus. Kami membuat negara ini menjadi debu," kata sumber itu. Sanksi yang melumpuhkan dan kegagalan untuk merawat pekerja sektor publik akan "menciptakan lebih banyak pengungsi, lebih banyak keputusasaan, dan lebih banyak ekstremisme."

Setiap keputusan untuk mengalihkan uang ARTF memerlukan persetujuan dari semua donornya, yang terbesar adalah Amerika Serikat.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengkonfirmasi bahwa Washington bekerja dengan Bank Dunia dan donor lain tentang cara menggunakan dana tersebut, termasuk kemungkinan membayar mereka yang bekerja di "posisi penting seperti petugas kesehatan dan guru."

Didirikan pada tahun 2002 dan dikelola oleh Bank Dunia, ARTF adalah sumber pembiayaan terbesar untuk anggaran sipil Afghanistan, yang lebih dari 70 persen didanai oleh bantuan asing.

Bank Dunia menangguhkan pencairan setelah pengambilalihan kekuasaan oleh Taliban. Pada saat yang sama, Washington berhenti memasok dolar AS ke negara itu dan bergabung dalam membekukan sekitar US$9 miliar aset bank sentral Afghanistan dan menghentikan bantuan keuangan.

TAGS : Dana Bantuan Afghanistan Bank Dunia Lembaga Kemanusiaan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :