Kamis, 07/07/2022 17:40 WIB

Dokter Bangladesh Khawatirkan Nyawa Pemimpin Oposisi Khaleda Zia

Zia, 76, saingan berat Perdana Menteri Sheikh Hasina saat ini, telah didiagnosis menderita sirosis hati. Dokternya mengatakan dia menderita tiga pendarahan internal besar-besaran dalam dua minggu terakhir.

221 / 5000 Hasil terjemahan Pendukung mantan perdana menteri Khaleda Zia meneriakkan slogan-slogan selama protes di Dhaka. (Foto: AFP/Salahuddin Ahmed)

DHAKA, Jurnas.com - Dokter Bangladesh mengkhawatirkan nyawa mantan Perdana Menteri Bangladesh, Khaleda Zia jikan tidak diizinkan terbang ke luar negeri untuk melakukan perawatan medis.

Zia, 76, saingan berat Perdana Menteri Sheikh Hasina saat ini, telah didiagnosis menderita sirosis hati. Dokternya mengatakan dia menderita tiga pendarahan internal besar-besaran dalam dua minggu terakhir.

"Kami tidak memiliki sarana dan teknologi yang mendukung ... di sini untuk mengendalikan dan menghentikan pendarahan ulang," kata dokter kepala Fakhruddin Mohammad Siddiqui kepada wartawan di rumahnya, diapit oleh empat dokter lain di tim medisnya, Minggu (28/11).

Dia mengatakan ada kemungkinan 50 persen bahwa Zia akan mengalami pendarahan internal lagi pada minggu depan, dan kemungkinan 70 persen itu akan terjadi dalam enam minggu ke depan.

"Kemungkinan untuk mengendalikan perdarahan ulang sangat tipis," katanya. "Kalau begitu, ada risiko kematian yang lebih tinggi."

"Jika kita ingin menyelamatkan nyawa pasien, kita perlu melakukan TIPS," katanya, merujuk pada prosedur medis canggih yang katanya hanya tersedia di negara maju seperti Amerika Serikat, Inggris, dan Jerman.

Zia telah berada di unit perawatan kritis rumah sakit Dhaka sejak 13 November, selang lima bulan setelah pulih dari COVID-19. Tetapi pemimpin partai oposisi utama itu dilarang pengadilan meninggalkan negara itu setelah dinyatakan bersalah atas tuduhan korupsi pada 2018.

Karena kondisinya semakin memburuk, para aktivis dan pendukung Partai Nasionalis Bangladesh (BNP) mengadakan protes di seluruh negeri, menuntut dia diizinkan bepergian ke luar negeri untuk perawatan.

Di distrik utara Natore, sekitar 20 orang terluka pada 22 November ketika aktivis BNP bentrok dengan polisi.

Hasina awal bulan ini tampak menolak permohonan keluarga Zia dan partainya.

"Saya telah melakukan apa pun yang saya bisa untuk Khaleda Zia. Sekarang hukum akan memutuskan tindakan selanjutnya," kata Hasina dalam konferensi pers.

Seorang menteri juga menyarankan agar BNP menerbangkan dokter dari luar negeri.

Zia dijatuhi hukuman 10 tahun penjara pada Februari 2018 atas tuduhan korupsi yang menurut BNP, yang terakhir berkuasa dari 2001 hingga 2006, bermotif politik.

Dia dibebaskan pada Maret tahun lalu karena kondisinya memburuk di penjara di mana dia adalah satu-satunya narapidana. Dia telah dilarang terbang ke luar negeri dan telah menerima perawatan dari rumah sakit setempat.

Dokter dan partainya menuduh Zia - yang menderita gagal jantung, rheumatoid arthritis dan diabetes - tidak dirawat dengan baik ketika dia dipenjara. (AFP)

TAGS : Dokter Bangladesh Pemimpin Oposisi Khaleda Zia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :