Rabu, 19/01/2022 06:28 WIB

Studi: China akan Hadapi Wabah COVID-19 Kolosal jika Ikuti AS dan Prancis

Namun, dalam sebuah pernyataan, WHO menegaskan kembali bahwa bukti awal menunjukkan mungkin ada risiko infeksi ulang yang lebih tinggi dari varian tersebut.

Seorang pekerja medis menyiapkan dosis vaksin CoronaVac yang dikembangkan China untuk melawan penyakit virus corona (COVID-19) di pusat vaksinasi di Kyiv, Ukraina, pada 21 Oktober 2021. (Foto: REUTERS/Valentyn Ogirenko)

BEIJING, Jurnas.com - China dapat menghadapi lebih dari 630.000 infeksi COVID-19 per hari jika mencabut kebijakan toleransi nol dengan mencabut pembatasan perjalanan, menurut sebuah studi oleh ahli matematika Universitas Peking.

Dalam laporan yang diterbitkan di China CDC Weekly oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, para ahli matematika mengatakan China tidak mampu mencabut pembatasan perjalanan tanpa vaksinasi yang lebih efisien atau perawatan khusus.

Menggunakan data untuk bulan Agustus dari Amerika Serikat(AS), Inggris, Spanyol, Prancis, dan Israel, para matematikawan menilai hasil potensial jika China mengadopsi taktik pengendalian pandemi yang sama dengan negara-negara tersebut.

Kasus baru harian China akan mencapai setidaknya 637.155 jika mengadopsi strategi pandemi AS. Dan kasus harian akan mencapai 275.793 jika China mengambil pendekatan yang sama seperti Inggris dan 454.198 jika meniru Prancis.

"Perkiraan tersebut mengungkapkan kemungkinan nyata dari wabah kolosal yang hampir pasti akan menyebabkan beban yang tidak terjangkau pada sistem medis," kata laporan itu.

"Temuan kami telah menimbulkan peringatan yang jelas bahwa, untuk saat ini, kami tidak siap untuk merangkul strategi `terbuka` yang hanya bertumpu pada hipotesis kekebalan kelompok yang disebabkan oleh vaksinasi yang dianjurkan oleh negara-negara Barat tertentu."

Para ahli matematika memperingatkan bahwa perkiraan mereka didasarkan pada perhitungan aritmatika dasar dan bahwa model yang lebih canggih diperlukan untuk mempelajari evolusi pandemi jika pembatasan perjalanan dicabut.

China telah mempertahankan kebijakan toleransi nol terhadap COVID-19, dengan mengatakan pentingnya menahan kasus lokal ketika ditemukan lebih besar daripada gangguan yang disebabkan oleh upaya untuk melacak, mengisolasi, dan mengobati yang terinfeksi.

China melaporkan 23 kasus virus corona baru yang dikonfirmasi untuk Kamis (27 November), turun dari 25 sehari sebelumnya, otoritas kesehatannya mengatakan pada Minggu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Jumat menetapkan varian COVID-19 baru yang terdeteksi di Afrika Selatan dengan sejumlah besar mutasi sebagai "perhatian", mendorong beberapa negara untuk memberlakukan pembatasan perjalanan.

TAGS : China Wabah COVID-19 Amerika Serikat Prancis




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :