Rabu, 19/01/2022 04:37 WIB

Singapura Tangguhkan Jalur Perjalanan Vaksinasi untuk UEA, Qatar, dan Arab Saudi

Varian Omicron, pertama kali ditemukan di Afrika Selatan, ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia sebagai

Seorang pelancong yang menggunakan pemindai iris dan wajah tanpa sentuhan di imigrasi sebelum memasuki Singapura. (Foto: Marcus Mark Ramos)

SINGAPURA, Jurnas.com - Peluncuran skema jalur perjalanan vaksin Singapura (VTL) dengan Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab akan ditangguhkan sebagai "langkah pencegahan" untuk mengurangi risiko impor dan penyebaran varian Omicron COVID-19 yang baru.

VTL untuk negara-negara ini, yang semula dijadwalkan untuk diluncurkan mulai 6 Desember, sekarang akan ditangguhkan "sampai pemberitahuan lebih lanjut," kata Kementerian Kesehatan (MOH) pada Minggu (28/11).

"Ini mengingat kedekatan mereka sebagai simpul transportasi ke negara-negara yang terkena dampak Botswana, Eswatini, Lesotho, Mozambik, Namibia, Afrika Selatan, dan Zimbabwe," katanya dalam rilis berita.

"Kami akan memberikan rincian lebih lanjut tentang dimulainya VTL ini di kemudian hari."

Sebelumnya diumumkan bahwa aplikasi VTL untuk pengunjung jangka pendek dan pemegang pass jangka panjang akan dibuka pada hari Senin.

Varian Omicron, pertama kali ditemukan di Afrika Selatan, ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia sebagai "varian perhatian" pada hari Jumat.

Sejauh ini tidak ada kasus varian ini yang terdeteksi di sini, kata Depkes.

Beberapa negara sejak itu memberlakukan pembatasan perjalanan sebagai tindakan pencegahan.

Singapura telah membatasi masuknya wisatawan dengan riwayat perjalanan baru-baru ini ke tujuh negara Afrika: Botswana, Eswatini, Lesotho, Mozambik, Namibia, Afrika Selatan, dan Zimbabwe.

"Para ilmuwan di seluruh dunia saat ini sedang bekerja untuk menentukan karakteristik varian Omicron baru, seperti apakah itu lebih menular daripada varian Delta, dan apakah itu lebih cenderung menyebabkan penyakit parah," kata MOH dalam rilis berita di Jumat.

Pada hari Minggu, Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan Singapura sedang melacak varian sangat dekat. "Kami belum yakin, tetapi kami mungkin terpaksa mundur beberapa langkah, sebelum kami dapat mengambil langkah lebih jauh ke depan," kata Lee.

"Tetapi terlepas dari semua ini, saya yakin bahwa kita akan menemukan cara untuk hidup dengan virus, dan dengan aman melanjutkan semua hal yang kita sukai. Kami melakukan semua upaya ini karena kami ingin sampai di sana dengan selamat, menderita sesedikit mungkin korban di sepanjang jalan," sambungnya. (CNA)

TAGS : Singapura Varian COVID-19 Afrika Selatan B.1.1.529




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :