Selasa, 18/01/2022 20:22 WIB

Imbas Varain Baru COVID-19, Australia Batasi Perjalanan dari Afrika Selatan

Varian B11529, bernama omicron, sebagai varian baru yang menjadi `perhatian` oleh Organisasi Kesehatan Dunia, berpotensi lebih menular daripada varian penyakit sebelumnya.

Orang-orang mengantre untuk mendapatkan penerbangan luar negeri di Bandara Internasional OR Tambo di Johannesburg, Afrika Selatan pada 26 November 2021. (Foto file: AP/Jerome Delay)

MELBOURNE, Jurnas.com - Australia dan beberapa negara lain bergabung dengan negara-negara yang memberlakukan pembatasan perjalanan dari Afrika Selatan pada Sabtu (27/11) setelah penemuan varian COVID-19, yang memicu kekhawatiran global.

Sementara itu, pihak berwenang di Amsterdam mengatakan, 61 dari sekitar 600 orang yang tiba di kota Belanda dengan dua penerbangan dari Afrika Selatan pada Jumat dinyatakan positif COVID-19. Otoritas kesehatan sedang melakukan tes lebih lanjut untuk melihat apakah kasus itu melibatkan varian baru.

Varian B11529, bernama omicron, sebagai varian baru yang menjadi `perhatian` oleh Organisasi Kesehatan Dunia, berpotensi lebih menular daripada varian penyakit sebelumnya.

Varian ini pertama kali ditemukan di Afrika Selatan dan sejak itu terdeteksi di Belgia, Botswana, Israel dan Hong Kong. Seorang menteri di negara bagian Hesse Jerman mengatakan pada Sabtu (27/11) varian itu sangat mungkin tiba di Jerman, dalam perjalanan yang kembali dari Afrika Selatan.

 

Butuh waktu berminggu-minggu bagi para ilmuwan untuk sepenuhnya memahami mutasi varian dan apakah vaksin dan perawatan yang ada efektif untuk melawannya. Omicron sendiri merupakan varian kelima dari perhatian WHO.

Meskipun ahli epidemiologi mengatakan pembatasan perjalanan mungkin sudah terlambat menghentikan Omicron beredar secara global, serangkaian negara termasuk Amerika Serikat, Brasil, Kanada, dan negara-negara Uni Eropa mengumumkan larangan atau pembatasan perjalanan dari Afrika selatan pada Jumat.

Pada hari Sabtu, Australia mengatakan akan melarang non-warga negara yang telah berada di sembilan negara Afrika selatan untuk masuk dan akan memerlukan karantina 14 hari yang diawasi untuk warga negara Australia dan tanggungan mereka yang kembali dari sana.

Jepang mengatakan akan memperluas kontrol perbatasan yang diperketat ke tiga negara Afrika lagi setelah memberlakukan pembatasan perjalanan dari Afrika Selatan, Botswana, Eswatini, Zimbabwe, Namibia dan Lesotho pada hari Jumat.

Sri Lanka, Thailand dan Oman juga mengumumkan pembatasan perjalanan di negara-negara Afrika selatan.

Omicron telah muncul karena banyak negara di Eropa sudah berjuang melawan lonjakan infeksi COVID-19, dan beberapa telah memberlakukan kembali pembatasan aktivitas sosial untuk mencoba menghentikan penyebaran.

Di Inggris, oposisi utama Partai Buruh pada Sabtu menyerukan program vaksinasi booster yang lebih cepat, dengan mengatakan kesenjangan antara dosis kedua vaksinasi dan suntikan booster harus dipotong dari enam menjadi lima bulan.

"Varian baru ini adalah panggilan untuk membangunkan," kata juru bicara kesehatan junior Buruh Alex Norris. "Pandemi belum berakhir. Kita perlu segera meningkatkan pertahanan kita untuk mencegah virus." (REUTERS)

TAGS : Afrika Selatan Australia Varian B11529 Omicron WHO




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :