Sabtu, 27/11/2021 15:58 WIB

Uni Eropa Setujui Vaksin COVID-19 Pfizer untuk Anak Usia 5-11 tahun

European Medicines Agency (EMA) merekomendasikan agar vaksin Pfizer-BioNTech, yang disetujui digunakan Uni Eropa pada remaja berusia antara 12 dan 17 tahun sejak Mei, diberikan dalam dua dosis 10 mikrogram, dengan selang waktu tiga minggu. 

Ilustrasi vaksin covid-19. (Corinna Kern/Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Regulator obat Uni Eropa (UE) menyetujui penggunaan vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech untuk anak-anak antara usia lima dan 11 pada Kamis (25/11) waktu setempat.

European Medicines Agency (EMA) merekomendasikan agar vaksin Pfizer-BioNTech, yang disetujui digunakan Uni Eropa pada remaja berusia antara 12 dan 17 tahun sejak Mei, diberikan dalam dua dosis 10 mikrogram, dengan selang waktu tiga minggu. 

Persetujuan itu datang ketika Eropa kembali menjadi pusat pandemi lagi, terhitung sekitar setengah dari kasus dan kematian.

Menyuntikkan anak-anak dan remaja, yang tanpa disadari dapat menularkan COVID-19 ke orang lain, dianggap sebagai langkah penting untuk menjinakkan pandemi. Di Jerman dan Belanda, anak-anak sekarang menjadi mayoritas kasus.

Pfizer dan BioNTech mengatakan vaksin mereka, yang disebut Comirnaty, menunjukkan kemanjuran 90,7 persen melawan COVID-19 dalam uji klinis anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun.

"Manfaat Comirnaty pada anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun lebih besar daripada risikonya, terutama pada mereka dengan kondisi yang meningkatkan risiko COVID-19 yang parah," kata EMA.

Sementara persetujuan akhir terserah Komisi Eropa, biasanya mengikuti rekomendasi EMA dan sumber Uni Eropa mengatakan kepada Reuters bahwa keputusan kemungkian pada Jumat.

"Rekomendasi hari ini (...) jelas bahwa vaksin BioNTech-Pfizer aman dan efektif untuk anak kecil, dan dapat memberi mereka perlindungan tambahan," kata komisioner kesehatan UE Stella Kyriakides di Twitter.

Negara-negara UE, termasuk Austria, Polandia, Hongaria, dan Republik Ceko sekarang sedang mempersiapkan program inokulasi nasional untuk anak-anak yang lebih kecil, meskipun suntikan pediatrik dosis rendah pertama tidak akan diberikan hingga 20 Desember.

Presiden Portugal Marcelo Rebelo de Sousa menyambut kabar baik tersebut. Dia mencatat meningkatnya jumlah infeksi di antara anak-anak yang tidak divaksinasi.

Di Prancis, di mana jumlah infeksi berlipat ganda setiap 11 hari, Menteri Kesehatan Olivier Veran mengatakan dia akan meminta regulator kesehatan untuk memeriksa apakah anak berusia 5 hingga 11 tahun harus dapat diberikan vaksin.

Norwegia sedang mempertimbangkan membatasi penggunaannya pada anak-anak dengan kondisi mendasar yang serius, seperti pasien kanker dan transplantasi, Geir Bukholm, direktur pengendalian infeksi Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia (NIPH), mengatakan kepada Reuters.

UE bergabung dengan semakin banyak negara, termasuk Amerika Serikat (AS), Kanada, Israel, China, dan Arab Saudi, yang telah membersihkan vaksin untuk anak-anak dalam kelompok usia 5-11 tahun ke bawah.

Puluhan juta anak dalam kelompok usia ini akan memenuhi syarat mendapatkan suntikan di UE. Jerman akan mendapatkan 2,4 juta dosis dengan pengiriman pertama, cukup untuk menyuntik sekitar setengah anak-anak negara itu yang berusia 5-11 tahun, kata juru bicara BioNTech.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Polandia Wojciech Andrusiewicz mengatakan kepada Reuters bahwa negara itu mengharapkan gelombang pertama 1,1 juta dosis untuk kelompok usia yang lebih muda pada bulan Desember.

Republik Ceko mengatakan, pihaknya mengharapkan untuk mendapatkan 300.000 dosis, yang akan mencakup sekitar seperlima dari populasi yang lebih muda.

Di Austria, di mana pemerintah telah memberlakukan kembali penguncian nasional, beberapa provinsi mulai memvaksinasi anak-anak seusia itu awal bulan ini bahkan tanpa persetujuan resmi EMA.

Setelah pengumuman Kamis, Menteri Kesehatan Austria Wolfgang Mueckstein mengatakan pemerintah sekarang akan mempersiapkan program nasional. (REUTERS)

TAGS : Uni Eropa Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :