Jum'at, 28/01/2022 09:35 WIB

Polisi Israel Kembali Tembak Mati Warga Palestina

Polisi mengatakan serangan itu terjadi di dekat pintu masuk ke tempat suci yang diperebutkan yang dikenal orang Yahudi sebagai Temple Mount dan Muslim sebagai Suaka Mulia. 

Warga Palestina berkumpul untuk melakukan protes terhadap perjanjian antara UEA dan Israel di Tepi Barat pada 14 Agustus 2020 [Issam Rimawi / Anadolu Agency]

YERUSALEM, Jurnas.com - Seorang pria bersenjata Palestina ditembak mati oleh polisi Israel, usai menewaskan satu orang dan melukai tiga lainnya di Kota Tua, Yerusalem, kata juru bicara kepolisian.

Polisi mengatakan serangan itu terjadi di dekat pintu masuk ke tempat suci yang diperebutkan yang dikenal orang Yahudi sebagai Temple Mount dan Muslim sebagai Suaka Mulia. Kekerasan di sekitar situs, yang dianggap suci oleh kedua agama, memicu putaran pertempuran sebelumnya antara Israel dan Palestina, terakhir pada bulan Mei.

Paramedis mengatakan satu orang mengalami luka kritis, satu menderita luka serius, dan tiga lainnya luka ringan. Rumah sakit Hadassah Yerusalem kemudian mengatakan orang yang terluka parah itu meninggal. Paramedis mengatakan penyerang Palestina dipastikan tewas di tempat kejadian.

Polisi mengatakan dua dari mereka yang terluka ringan adalah petugas dan mengidentifikasi penyerang sebagai warga Yerusalem timur berusia 40-an. Menteri Keamanan Publik Omer Bar Lev mengatakan kepada wartawan bahwa pria bersenjata itu adalah anggota sayap politik Hamas dari kamp pengungsi Shuafat di Yerusalem timur, dan bahwa istri pria itu meninggalkan negara itu tiga hari sebelumnya.

Kelompok militan Hamas memuji serangan itu dalam sebuah pernyataan tetapi berhenti mengklaim tanggung jawab, menyebut insiden itu sebagai operasi heroik.

"Perlawanan rakyat kami akan terus sah dengan segala cara dan alat melawan penjajah Zionis sampai tujuan yang kami inginkan tercapai dan pendudukan diusir dari tempat suci kami dan semua tanah kami," kata juru bicara Abdel Latif Al-Qanou.

Dimiter Tzantchev, duta besar Uni Eropa yang ditunjuk untuk Israel, mengatakan dalam sebuah pernyataan di Twitter bahwa pikirannya “bersama para korban serangan pengecut di Kota Tua Yerusalem” dan mengutuk “serangan tidak masuk akal terhadap warga sipil ini. Kekerasan tidak pernah menjadi jawaban.”

Insiden hari Minggu adalah yang kedua dari jenisnya di Kota Tua bersejarah Yerusalem dalam beberapa hari terakhir, tetapi penembakan relatif jarang terjadi. Pada hari Rabu, seorang remaja Palestina ditembak mati setelah menikam dua polisi perbatasan Israel.

Dalam insiden itu, dua petugas dirawat di rumah sakit dan remaja, yang diidentifikasi oleh polisi sebagai 16 tahun dari Yerusalem timur, dinyatakan meninggal di tempat kejadian.

Warga Palestina telah melakukan lusinan serangan penusukan, penembakan, dan tabrakan dengan mobil yang menargetkan warga sipil dan personel keamanan Israel dalam beberapa tahun terakhir.

Palestina dan kelompok-kelompok hak asasi berpendapat beberapa dari dugaan tabrakan mobil adalah kecelakaan dan menuduh Israel menggunakan kekuatan yang berlebihan.

Israel merebut Yerusalem timur, termasuk Kota Tua dan tempat-tempat suci Kristen, Muslim dan Yahudi, bersama dengan Tepi Barat dan Jalur Gaza dalam perang Timur Tengah 1967. Ia kemudian mencaplok Yerusalem timur dalam sebuah langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar masyarakat internasional.

Palestina mencari Tepi Barat dan Gaza yang diduduki untuk negara merdeka di masa depan, dengan Yerusalem timur sebagai ibu kotanya. (Arab News)

TAGS : Israel Warga Palestina Ditembak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :