Jum'at, 28/01/2022 09:40 WIB

WHO Desak Upaya Vaksinasi Mencapai Target

WHO mengatakan sangat penting memastikan suntikan itu diberikan kepada mereka yang paling membutuhkannya, di benua itu dan sekitarnya.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (Dirjen WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus (Foto: AFP)

JENEWA, Jurnas.com Ketika kasus COVID-19 menggelembung lagi di Eropa, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan pada Jumat (12/11) untuk upaya vaksinasi yang lebih bertarget untuk memastikan yang paling rentan di seluruh dunia mendapatkan suntikan.

Badan kesehatan PBB mengatakan Eropa, sekali lagi di pusat pandemi, mencatat hampir dua juta kasus COVID-19 pekan lalu. `Itu adalah yang paling banyak dalam satu minggu di kawasan itu sejak pandemi dimulai," kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan.

Tetapi ketika negara-negara berebut mengendalikan penularan dengan memberlakukan kembali pembatasan atau meluncurkan lebih banyak vaksin dan booster, WHO mengatakan sangat penting memastikan vaksin diberikan kepada yang paling membutuhkannya, di benua itu dan sekitarnya.

"Ini bukan hanya tentang berapa banyak orang yang divaksinasi. Ini tentang siapa yang divaksinasi," kata Tedros.

"Tidak masuk akal untuk memberikan booster kepada orang dewasa yang sehat, atau memvaksinasi anak-anak, ketika petugas kesehatan, orang tua dan kelompok berisiko tinggi lainnya di seluruh dunia masih menunggu dosis pertama mereka," katanya.

Semakin banyak negara telah meluncurkan dosis tambahan untuk populasi mereka yang sudah divaksinasi, meskipun ada seruan berulang dari WHO untuk moratorium booster hingga akhir tahun untuk membebaskan suntikan untuk negara-negara miskin.

"Setiap hari, ada enam kali lebih banyak booster yang diberikan secara global daripada dosis utama di negara-negara berpenghasilan rendah," kata Tedros, bersikeras bahwa ini adalah skandal yang harus dihentikan sekarang.

Upaya yang lebih terarah juga diperlukan di negara-negara kaya yang memiliki akses ke dosis yang cukup, tetapi di mana banyak yang menolak untuk mendapatkan suntikan, kata direktur kedaruratan WHO Michael Ryan.

Dia menunjukkan bahwa di negara-negara dengan cakupan vaksinasi yang luas dan tinggi, peningkatan kasus COVID-19 tidak akan menyebabkan lebih banyak rawat inap dan kematian, karena tusukan sangat efektif untuk melindungi terhadap penyakit parah.

Tetapi dia memperingatkan bahwa bahkan di negara-negara di mana jumlah vaksinasi secara keseluruhan tinggi, sistem kesehatan dapat dengan cepat berada di bawah tekanan jika kantong-kantong populasi rentan yang signifikan tetap tidak divaksinasi.

"Jika Anda berada di Eropa sekarang, di mana kita memiliki penularan yang intens, dan Anda berada dalam risiko tinggi kelompok rentan atau orang yang lebih tua dan Anda tidak divaksinasi, taruhan terbaik Anda adalah mendapatkan vaksinasi," katanya kepada wartawan.

Dia menunjuk sebuah penelitian di Inggris baru-baru ini yang menunjukkan orang yang tidak divaksinasi memiliki risiko 32 kali lipat lebih besar meninggal dalam pandemi ini daripada orang yang divaksinasi.

"Itu peluang yang sangat bagus jika Anda ingin melihatnya dalam hal sesuatu yang meningkatkan peluang hidup Anda," ujarnya. (AFP)

TAGS : Eropa Vaksinasi COVID-19 Organisasi Kesehatan Dunia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :