Jum'at, 28/01/2022 23:37 WIB

Mandat Vaksin COVID-19 di Selandia Baru Tuai Protes

Selandia Baru telah berjuang melawan wabah varian Delta yang sangat menular tahun ini, memaksa Perdana Menteri Jacinda Ardern untuk beralih dari strategi eliminasi melalui penguncian ke hidup dengan virus dengan vaksinasi yang lebih tinggi.

Tanda pusat vaksinasi mengarahkan masyarakat selama penguncian untuk mengekang penyebaran wabah penyakit coronavirus (COVID-19) di Auckland, Selandia Baru, 26 Agustus 2021. Reuters/Fiona Goodall

WELLINGTON, Jurnas.com - Selandia Baru meningkatkan langkah-langkah keamanan di parlemen pada Selasa (9/11) menyusul ribuan orang berkumpul untuk memprotes mandat vaksin COVID-19 dan penguncian pemerintah.

Semua kecuali dua pintu masuk ke gedung parlemen, yang dikenal sebagai Sarang Lebah, ditutup di hadapan tingkat polisi dan personel keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya, karena sebagian besar pengunjuk rasa yang tidak bermasker berbaris melalui pusat Wellington dan berkumpul di luar parlemen.

Sementara demonstrasi berlangsung damai, banyak orang terlihat memegang tanda dan plakat dengan pesan seperti "Kebebasan" dan "Kiwi bukan tikus lab" dan meneriakkan slogan-slogan saat mereka menuntut pemerintah membatalkan vaksinasi wajib dan mencabut pembatasan.

"Saya tidak akan dipaksa dan saya tidak akan dipaksa untuk mengambil sesuatu yang tidak saya inginkan di tubuh saya," kata seorang pengunjuk rasa di luar parlemen.

"Saya meminta (pemerintah) untuk mengembalikan 2018. Sesederhana itu. Saya ingin kebebasan saya kembali."

Selandia Baru telah berjuang melawan wabah varian Delta yang sangat menular tahun ini, memaksa Perdana Menteri Jacinda Ardern untuk beralih dari strategi eliminasi melalui penguncian ke hidup dengan virus dengan vaksinasi yang lebih tinggi.

Ardern bulan lalu mengatakan negara itu akan mewajibkan guru dan pekerja di sektor kesehatan dan disabilitas untuk divaksinasi sepenuhnya terhadap COVID-19, dan telah berjanji untuk mengakhiri pembatasan hanya setelah 90 persen dari populasi yang memenuhi syarat diinokulasi.

Ambang batas itu lebih tinggi daripada banyak negara lain dan telah mengundang kritik dari orang-orang yang menyerukan lebih banyak kebebasan, sementara mandat tersebut akan menjadi rintangan bagi mereka yang ingin kembali bekerja tetapi tetap menghindari pukulan.

"Perlakukan kami seperti manusia!" seru pemrotes lain ketika ditanya tentang sikap pemerintah tentang mandat vaksin.

"Saya di sini untuk kebebasan. Pemerintah, apa yang mereka lakukan, adalah anti-kebebasan."

Selandia Baru masih memiliki kasus COVID-19 terendah di dunia dengan di bawah 8.000 kasus dilaporkan sejauh ini dan 32 kematian. Ini melaporkan 125 kasus baru pada hari Selasa dan total dosis ganda

TAGS : Selandia Baru Mandat Vaksin COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :