Jum'at, 28/01/2022 23:55 WIB

Warga Austria yang Belum Vakasin Dilarang Masuk Kafe

Sekitar 64 persen populasi Austria divaksinasi penuh terhadap COVID-19, sejalan dengan rata-rata Uni Eropa tetapi salah satu tingkat terendah di Eropa barat.

Ilustasi vaksinasi COVID-19. (Foto: REUTERS/Valentyn Ogirenko)

VIENNA, Jurnas.com - Austria mengatakan pada Jumat (5/11) melarang yang tidak sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19 dari kafe, restoran, hingga penata rambut.

Dikutip dari Reuters, sekitar 64 persen populasi Austria divaksinasi penuh terhadap COVID-19, sejalan dengan rata-rata Uni Eropa tetapi salah satu tingkat terendah di Eropa barat.

Banyak warga Austria skeptis tentang vaksin, seperti halnya Partai Kebebasan sayap kanan, partai terbesar ketiga di parlemen.

Infeksi harian baru melonjak dan pada Jumat naik menjadi 9.388, mendekati rekor 9.586 yang ditetapkan tahun lalu, ketika penguncian nasional kedua dari tiga diberlakukan.

"Evolusinya luar biasa dan hunian tempat tidur perawatan intensif meningkat secara signifikan lebih cepat dari yang kami harapkan," kata Kanselir Alexander Schallenberg pada konferensi pers tentang langkah baru yang mulai berlaku pada Senin.

Ini termasuk melarang yang tidak divaksinasi dari hotel dan acara lebih dari 25 orang.

Akan ada masa transisi empat minggu di mana vaksinasi pertama ditambah tes PCR akan memberikan izin masuk ke tempat-tempat di mana yang tidak divaksinasi akan dilarang. Setelah itu, hanya mereka yang divaksinasi lengkap dan mereka yang baru saja pulih dari infeksi virus corona yang akan diizinkan masuk.

Pengumuman Jumat oleh pemerintah yang dipimpin konservatif datang sehari setelah langkah serupa oleh Kota Wina yang dipimpin Sosial Demokrat, yang memiliki tingkat infeksi terendah di antara sembilan provinsi Austria tetapi persentase tertinggi tempat tidur perawatan intensif ditempati oleh pasien COVID-19 sebesar 20 persen.

TAGS : Austria Vaksinasi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :