Selasa, 05/07/2022 22:44 WIB

Arab Saudi Setujui vaksin COVID-19 untuk Anak 5-11 Tahun

Pekan lalu Kementerian Kesehatan Arab Saudi mengirimkan survei kepada orang tua untuk meminta pandangan mereka tentang vaksinasi anak-anak yang lebih kecil.

Ahli epidemiologi di Kerajaan mengatakan kepada Arab News bahwa studi global tidak mendeteksi komplikasi parah atau tak terduga akibat vaksinasi pada kelompok usia 5-11 tahun. (Shutterstock)

MAKKAH, Jurnas.com - Otoritas Makanan dan Obat-obatan Saudi (Saudi Food And Drug Authority/SFDA) pada Rabu menyetujui penggunaan vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech untuk anak-anak antara usia 5 dan 11 tahun.

Pekan lalu Kementerian Kesehatan Arab Saudi mengirimkan survei kepada orang tua untuk meminta pandangan mereka tentang vaksinasi anak-anak yang lebih kecil.

Keputusan SFDA untuk menyetujui vaksin untuk anak-anak yang lebih muda didasarkan pada data yang diberikan oleh perusahaan yang menunjukkan bahwa vaksin itu memenuhi persyaratan peraturan khusus.

Ahli epidemiologi di Kerajaan mengatakan kepada Arab News, studi global belum mendeteksi komplikasi parah atau tak terduga yang dihasilkan dari vaksinasi pada kelompok usia 5-11.

Hal itu menunjukkan bahwa vaksin menawarkan cara yang aman dan efektif bagi anak-anak untuk kembali ke sekolah dan melanjutkan kehidupan normal sehari-hari, dan untuk mengurangi risiko penyebaran penyakit kepada keluarga mereka.

Dua minggu lalu, dengan alasan keamanan, Kementerian Pendidikan Saudi mengumumkan bahwa anak-anak di bawah usia 12 tahun tidak akan kembali ke kelas tatap muka.

"Kami ingin menekankan bahwa jutaan orang di seluruh dunia telah divaksinasi," kata kepala Saudi Society for Medical Microbiology and Infectious Diseases di Jeddah, Nezar Bahabri.

"Penelitian telah menunjukkan bahwa ratusan ribu anak-anak berusia antara 5 dan 11 tahun telah menerima vaksin COVID-19 tanpa menunjukkan komplikasi apa pun.

"Mereka menerima vaksin sebelum mendapatkan izin dari lembaga medis internasional yang terakreditasi di mana dokter elit, dengan pengalaman luas dalam menangani epidemi dan gejala serta vaksinasi masa kanak-kanak, bekerja," sambungnya.

Dia menekankan bahwa dokter spesialis di Arab Saudi memeriksa semua bukti ilmiah dan eksperimental sebelum mencapai kesimpulan mereka. "Anak-anak … perlu kembali ke sekolah," kata Bahabri.

"Mereka cenderung spontan berbaur dan bermain bersama. Jika satu siswa terinfeksi virus, mereka dapat dengan mudah mentransfernya ke seluruh kelas dan dari sana ke seluruh keluarga, termasuk orang tua, dan masyarakat. Ini berarti kami harus memberikan perhatian penuh pada kelompok usia (yang lebih muda) ini," sambungnya.

Ia menambahkan, meski risiko yang ditimbulkan COVID-19 pada anak-anak dan remaja relatif rendah, dibandingkan dengan kelompok usia lainnya, vaksinasi tetap penting untuk melindungi mereka dari varian yang muncul dan karena telah terbukti mengurangi risiko penyebaran penyakit ini.

"Kita semua takut jika salah satu dari anak kita sakit, walau hanya sehari, bagaimana jika penyakit ini disebabkan oleh virus varian baru yang dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan?” kata Bahabri. "Studi terbaru menunjukkan keamanan vaksinasi dan kemanjurannya dalam mengurangi infeksi pada anak-anak dari kelompok usia ini."

Wael Ali Bajhamoom, konsultan penyakit menular dan kepala departemen penyakit dalam di Rumah Sakit King Fahd di Jeddah, mengatakan Kerajaan telah membuat kemajuan besar dalam pertempuran melawan virus corona berkat upaya pemerintah, khususnya Kementerian Kesehatan. Kesehatan, dengan dukungan dan komitmen masyarakat.

"Salah satu hal terpenting yang membuat perubahan signifikan, dan merupakan langkah pertama dalam mengakhiri pandemi yang panjang, adalah ketersediaan vaksin yang efektif yang akan mengakhiri perjuangan panjang," katanya kepada Arab News.

"Langkah lain yang berperan aktif dan penting dalam mencapai tahap ini adalah meluncurkan kampanye inokulasi untuk anak-anak berusia di atas 12 tahun,” tambahnya, menekankan bahwa hasilnya telah mengesankan.

"Setiap vaksin atau perawatan yang akan diadopsi di Kerajaan akan melalui berbagai tahap penelitian dan studi klinis ilmiah sebelum disetujui.”

Lebih dari 46 juta dosis vaksin COVID-19 telah diberikan di Kerajaan hingga saat ini.

TAGS : Vaksinasi Anak-anak Arab Saudi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :