Kamis, 02/12/2021 11:35 WIB

India Rayakan Pemberian 1 Miliar Dosis Vaksin COVID-19 dengan Cara Unik

Kementerian kesehatan mengumumkan program musik dan lainnya di seluruh negeri, dan iluminasi khusus monumen nasional termasuk penjara era kolonial.

Seorang petugas kesehatan mengisi jarum suntik dengan dosis vaksin COVID-19 Bharat Biotech yang disebut COVAXIN, selama kampanye vaksinasi penyakit coronavirus (COVID-19) di rumah sakit All India Institute of Medical Sciences (AIIMS) di New Delhi, India, pada 16 Januari , 2021. (Foto: REUTERS/Adnan Abidi)

NEW DELHI, Jurnas.com - India merayakan tonggak pemberian 1 miliar dosis vaksin COVID-19 pada Kamis (21/10). Pemerintah merayakan pencapaian dalam lagu dan video bahkan ketika penurunan baru-baru ini dalam inokulasi mengkhawatirkan penyedia layanan kesehatan.

Setelah awal yang lambat di pertengahan Januari, kampanye imunisasi India telah mencakup tiga perempat dari 944 juta orang dewasa dengan setidaknya satu dosis tetapi hanya 31 persen dengan dua. Pemerintah ingin semua orang dewasa mendapatkan vaksinasi tahun ini.

"India menulis sejarah," kata Perdana Menteri Narendra Modi di Twitter, dikutip dari Reuters. "Kami menyaksikan kemenangan sains, usaha, dan semangat kolektif India (1,3 miliar) orang India."

Modi merayakan pancapaian itu dengan kunjungan ke rumah sakit pemerintah di New Delhi. Kementerian kesehatan mengumumkan program musik dan lainnya di seluruh negeri, dan iluminasi khusus monumen nasional termasuk penjara era kolonial.

Hampir 90 persen vaksin yang diberikan di India berasal dari Serum Institute of India (SII), yang memproduksi obat AstraZeneca versi berlisensi. SII memiliki kapasitas lebih dari tiga kali lipat sejak April dan sekarang dapat memproduksi 220 juta dosis vaksin per bulan.

SII juga perlahan melanjutkan ekspor untuk pertama kalinya sejak April, ketika pemerintah menghentikan semua penjualan luar negeri untuk memenuhi permintaan domestik karena infeksi meningkat secara dramatis.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang sangat bergantung pada India untuk pasokan ke platform berbagi vaksin global COVAX, memberi selamat kepada negara itu karena telah mencapai tonggak sejarah.

"Kemajuan India harus dilihat dalam konteks komitmen dan upaya terpuji negara itu untuk memastikan bahwa vaksin penyelamat jiwa ini dapat diakses secara global,” kata Direktur Regional WHO Asia Tenggara, Poonam Khetrapal Singh.

India sejauh ini telah melaporkan 34,1 juta kasus COVID-19 dan lebih dari 452.000 kematian, sebagian besar selama gelombang kedua infeksi varian Delta yang melonjak di seluruh negara itu antara April dan Mei.

Sejumlah besar orang di India belum mengambil dosis kedua mereka pada tanggal jatuh tempo meskipun persediaan yang memadai, kementerian kesehatan mengatakan pada hari Selasa, ketika infeksi baru turun ke level terendah sejak awal Maret.

Tembakan harian rata-rata 5 juta bulan ini, seperlima dari puncak September, meskipun negara bagian duduk di rekor stok lebih dari 100 juta karena produksi domestik dari vaksin AstraZeneca melonjak.

Meskipun jumlah infeksi saat ini rendah, pejabat kementerian telah mendesak orang untuk mendapatkan vaksinasi dengan cepat, terutama karena musim festival yang sedang berlangsung berarti pertemuan keluarga dan belanja massal, meningkatkan risiko gelombang infeksi baru.

TAGS : India Vaksinasi COVID-19 Narendra Modi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :