Sabtu, 27/11/2021 15:55 WIB

Sejumlah Negara Sepakat Gandeng Taliban Demi Keamanan Kawasan

Sepuluh negara peserta juga menyerukan bantuan kemanusiaan

Taliban meminta agar dapat mewakili pemerintah Afghanistan di sidang Majelis Umum PBB yang kini sedang berlangsung di New York, Amerika Serikat. (AP/Zabi Karimi)

MOSKOW, Jurnas.com - Taliban setuju pada Rabu untuk bekerja dengan Rusia, China dan Iran dalam keamanan regional setelah Kremlin memperingatkan munculnya ISIS dan ancaman perdagangan narkoba setelah pengambilalihan kelompok garis keras di Afghanistan.

Selama pembicaraan di ibu kota Rusia, sepuluh negara peserta juga menyerukan bantuan kemanusiaan "mendesak" untuk Afghanistan dan mengatakan negara-negara yang baru-baru ini menarik pasukan dari Afghanistan harus mendanai upaya rekonstruksi.

Pembicaraan itu terjadi setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan para pejuang ISIS berkumpul di Afghanistan utara untuk menyebarkan perselisihan agama dan etnis di bekas republik Soviet yang dianggap Moskow sebagai halaman belakang.

Dalam sebuah pernyataan bersama Rabu, pihak-pihak yang menghadiri pertemuan Moskow mengatakan telah menyuarakan keprihatinan tentang aktivitas kelompok teror dan menegaskan kembali kesediaan mereka terus mempromosikan keamanan di Afghanistan untuk berkontribusi pada stabilitas regional.

Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, yang berpidato dalam pertemuan itu dan mengkritik ketidakhadiran pejabat AS, sebelumnya mengatakan para pejuang yang terkait dengan ISIS dan al-Qaeda telah berusaha untuk mengeksploitasi kekosongan keamanan.

Perwakilan Taliban sebelum pembicaraan di Moskow telah bertemu dengan pejabat Uni Eropa dan AS dan melakukan perjalanan ke Turki untuk mendapatkan pengakuan resmi dan bantuan dari masyarakat internasional setelah pengambilalihan mereka pada pertengahan Agustus.

Delegasinya, yang dipimpin oleh Wakil Perdana Menteri Abdul Salam Hanafi, seorang tokoh senior dalam kepemimpinan baru Afghanistan, sekali lagi menyerukan pengakuan dengan mengatakan,"isolasi Afghanistan tidak untuk kepentingan pihak manapun. Ini telah terbukti di masa lalu."

Namun utusan Kremlin untuk Afghanistan Zamir Kabulov mengatakan pengakuan resmi hanya akan datang ketika Taliban memenuhi harapan pada hak asasi manusia dan pemerintahan yang inklusif.

Dalam pernyataan bersama mereka, para peserta menyuarakan keprihatinan itu, mendesak Taliban untuk mempraktekkan kebijakan internal dan eksternal yang moderat dan sehat dan mengadopsi kebijakan ramah terhadap tetangga Afghanistan.

Pada kebijakan dalam negeri, mereka meminta Taliban untuk "menghormati hak-hak kelompok etnis, perempuan dan anak-anak".

Kelompok garis keras sangat membutuhkan sekutu karena ekonomi Afghanistan berada dalam kondisi yang buruk dengan bantuan internasional terputus, harga pangan naik dan pengangguran melonjak.

Pertemuan itu terjadi di tengah kekhawatiran atas krisis kemanusiaan yang membayangi di Afghanistan, dan Brussels telah menjanjikan bantuan €1 miliar (US$1,2 miliar) setelah pengambilalihan kelompok garis keras itu.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian berpidato di depan senat Prancis Rabu memperingatkan "jika tidak ada likuiditas yang cukup di negara itu, negara itu sendiri akan runtuh".

Kabulov di Moskow mendesak masyarakat internasional untuk meninggalkan bias dan bersatu untuk membantu warga Afghanistan. "Tidak semua orang menyukai pemerintahan baru di Afghanistan, tetapi dengan menghukum pemerintah, kami menghukum seluruh rakyat," katanya.

Pernyataan bersama Rabu malam itu menyerukan "upaya konsolidasi untuk memberikan bantuan kemanusiaan dan ekonomi yang mendesak kepada rakyat Afghanistan dalam rekonstruksi pasca-konflik negara itu".

Negara-negara, termasuk negara-negara bekas Soviet yang berbatasan dengan Afghanistan juga menyerukan konferensi donor internasional PBB "sesegera mungkin".

Para aktor militer di negara itu selama 20 tahun terakhir harus memikul rekonstruksi dan pembangunan pasca-konflik, kata mereka - sebuah rujukan yang jelas kepada pasukan pendudukan pimpinan AS yang menarik diri dari Afghanistan.

Moskow telah menjangkau Taliban dan menjadi tuan rumah perwakilannya beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir, meskipun Taliban adalah organisasi teroris yang ditunjuk di Rusia.

Para pejabat di Moskow telah menyuarakan banyak kekhawatiran terkait keamanan sejak Taliban merebut kendali atas Afghanistan dan pasukan asing ditarik setelah hampir 20 tahun.

Presiden Rusia memperingatkan pekan lalu bahwa sekitar 2.000 pejuang yang setia kepada kelompok Negara Islam telah berkumpul di Afghanistan utara, menambahkan bahwa para pemimpin mereka berencana untuk mengirim mereka ke negara-negara tetangga di Asia Tengah yang menyamar sebagai pengungsi.

Lavrov sebelumnya memperingatkan bahwa perdagangan narkoba dari Afghanistan telah mencapai tingkat belum pernah terjadi sebelumnya, kekhawatiran yang digemakan oleh Kremlin selama pertemuan dengan negara-negara Asia Tengah lainnya dan China.

Pada 1980-an, Moskow terlibat dalam perang selama satu dekade yang membawa bencana di Afghanistan yang menewaskan hingga dua juta warga Afghanistan, memaksa tujuh juta lebih dari rumah mereka dan menyebabkan kematian lebih dari 14.000 tentara Soviet. (AFP)

TAGS : Taliban China Iran Ancaman ISIS




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :