Jum'at, 28/01/2022 23:10 WIB

4.000 Warga Palestina di Tepi Barat resmi Jadi Penduduk Israel

Keputusan tersebut mempengaruhi 2.800 mantan penduduk Jalur Gaza yang meninggalkan wilayah itu, setelah militan Islam Hamas merebutnya dalam pertempuran internal Palestina pada 2007.

Tentara Israel berjaga-jaga ketika para demonstran mengambil bagian dalam protes untuk mendukung petani Palestina dan menentang pemukiman Israel, di Beita, di Tepi Barat yang diduduki Israel 10 Oktober 2021. (Foto: Raneen Sawafta/Reuters)

Yerusalem, Jurnas.com - Israel menyetujui pendaftaran sebagai penduduk Tepi Barat untuk sekitar 4.000 warga Palestina, yang telah tinggal selama bertahun-tahun di wilayah tersebut tanpa status resmi.

Keputusan tersebut mempengaruhi 2.800 mantan penduduk Jalur Gaza yang meninggalkan wilayah itu, setelah militan Islam Hamas merebutnya dalam pertempuran internal Palestina pada 2007.

Dikutip dari Reuters pada Rabu (20/10), sekitar 1.200 warga Palestina lainnya, di antaranya pasangan tidak berdokumen dan anak-anak penduduk Tepi Barat, juga akan menerima status resmi.

Pencantuman dalam Pendaftaran Penduduk Palestina yang dikendalikan Israel, akan memungkinkan kelompok tersebut untuk menerima kartu identitas. Dokumentasi tersebut akan memungkinkan perjalanan melalui pos pemeriksaan militer Israel di Tepi Barat, daerah yang direbut dalam perang 1967.

Israel menggambarkan penghalang jalan, yang dikutuk oleh Palestina dan kelompok-kelompok hak asasi manusia sebagai pembatasan kebebasan bergerak, sebagai kebutuhan keamanan.

"Persetujuan itu sebagai bagian dari kebijakan saya untuk memperkuat ekonomi dan meningkatkan kehidupan warga Palestina di Tepi Barat," kata Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz di Twitter.

Hussein Al Sheikh, seorang pejabat senior Otoritas Palestina (PA) yang menjalankan pemerintahan sendiri secara terbatas di Tepi Barat, mengatakan di Twitter bahwa 4.000 orang itu "memperoleh hak kewarganegaraan mereka" dan akan menerima kartu identitas.

Di bawah kesepakatan perdamaian sementara pada 1990-an yang membentuk PA, pihak Palestina diberi hak, dengan persetujuan sebelumnya oleh Israel, untuk memberikan tempat tinggal permanen di Tepi Barat dan Gaza kepada pasangan dan anak-anak warga Palestina. Kesepakatan itu tidak menentukan angka reunifikasi keluarga.

TAGS : Warga Palestina Penduduk Israel Tepi Barat Reunifikasi Keluarga




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :