Minggu, 05/12/2021 14:36 WIB

Taliban Mengatakan Gadis-gadis Afghanistan akan Segera Kembali Sekolah

Setelah pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban, gadis-gadis remaja disuruh tinggal di rumah dari sekolah sampai lingkungan belajar yang aman dapat dibangun. 

Gadis-gadis Afghanistan terlihat seperti sekolah di Kabul, Afghanistan, 18 September 2021. (Kantor Berita Asia Barat via Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Juru Bicara Kementerian Dalam Negeri Afghanistan, Qari Saeed Khosty mengatakan, anak perempuan akan segera diizinkan kembali ke sekolah menengah.

"Dari pemahaman dan informasi saya, dalam waktu yang sangat singkat semua universitas dan sekolah akan dibuka kembali dan semua anak perempuan dan perempuan akan kembali ke sekolah dan pekerjaan mengajar mereka," katanya.

Setelah pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban, gadis-gadis remaja disuruh tinggal di rumah dari sekolah sampai lingkungan belajar yang aman dapat dibangun. Tetapi anak laki-laki di semua kelas dan anak perempuan usia sekolah dasar disuruh kembali ke sekolah.

Pengecualian anak perempuan yang lebih tua telah memperburuk kekhawatiran bahwa Taliban dapat kembali ke aturan garis keras mereka pada 1990-an, ketika perempuan dan anak perempuan secara hukum dilarang mengenyam pendidikan dan pekerjaan.

Khosti "menunjukkan bahwa sudah dekat bahwa gadis-gadis di sekolah menengah dan guru perempuan mereka akan segera kembali," kata Stefanie Dekker dari Al Jazeera, melaporkan dari Kabul.

"Ini adalah sesuatu yang telah kami dengar dari Taliban sejak mereka mengambil alih kekuasaan. Ya, mereka akan kembali. Tapi itu akan memakan waktu. Dan tentu saja, itu merugikan banyak gadis," katanya.

"Mereka ingin kembali ke sekolah, mereka ingin melanjutkan studi. Ini juga merupakan salah satu tuntutan masyarakat internasional agar Taliban melindungi dan menjaga hak-hak anak perempuan dan perempuan untuk pergi ke sekolah dan bekerja."

"Janji yang dilanggar menyebabkan mimpi buruk bagi perempuan dan anak perempuan Afghanistan," kata Sekjen PBB itu. "Perempuan dan anak perempuan harus menjadi pusat perhatian."

Penarikan kembali hak-hak perempuan oleh Taliban juga telah memicu kritik dari Qatar dan Pakistan, yang telah meminta masyarakat internasional untuk terlibat dengan Taliban.

Pada konferensi pers bulan lalu, Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani, mengatakan, sangat mengecewakan melihat beberapa langkah yang diambil mundur oleh Taliban.

Al Thani mengatakan Qatar, yang menjadi tuan rumah kantor politik Taliban, harus digunakan sebagai model bagaimana masyarakat Muslim dapat dijalankan.

"Sistem kami adalah sistem Islam (tetapi) kami memiliki jumlah perempuan melebihi laki-laki dalam angkatan kerja, pemerintahan dan pendidikan tinggi," ujarnya.

Sementara itu Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan bahwa meskipun dia ragu Taliban akan sekali lagi melarang pendidikan anak perempuan, kelompok itu harus diingatkan bahwa Islam tidak akan pernah membiarkan hal seperti itu terjadi lagi.

"Gagasan bahwa perempuan tidak boleh dididik sama sekali tidak Islami. Itu tidak ada hubungannya dengan agama," kata Khan kepada media BBC.

TAGS : Gadis Afghanistan Taliban




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :