Minggu, 05/12/2021 14:27 WIB

Merck Diminta Beri Akses Bagi Negara Berpenghasilan Rendah

Misalnya, hanya sekitar 5 persen populasi Afrika yang diimunisasi, menciptakan kebutuhan mendesak akan terapi yang dapat membuat orang keluar dari rumah sakit.

FOTO FILE: Pil pengobatan COVID-19 eksperimental yang disebut molnupiravir sedang dikembangkan oleh Merck & Co Inc dan Ridgeback Biotherapeutics LP, terlihat dalam foto selebaran tak bertanggal yang dirilis oleh Merck & Co Inc dan diperoleh Reuters 17 Mei 2021. Merck & Co Inc /Handout melalui Reuters

JAKARTA, Jurnas.com - Rencana meluncurkan pil antivirus Merck & Co yang menjanjikan dalam mengobati COVID-19 berisiko mengulangi ketidakadilan distribusi vaksin, berpotensi membuat negara dengan kebutuhan terbesar sekali lagi berada di belakang.

Misalnya, hanya sekitar 5 persen populasi Afrika yang diimunisasi, menciptakan kebutuhan mendesak akan terapi yang dapat membuat orang keluar dari rumah sakit. Itu sebanding dengan lebih dari 70 persen tingkat inokulasi di sebagian besar negara kaya.

Merck pada 11 Oktober mengajukan izin darurat AS untuk pil pertama untuk COVID-19 setelah mengurangi rawat inap dan kematian hingga 50 persen dalam uji klinis besar. Obat itu, yang dibuat dengan Ridgeback Biotherapeutics, bisa mendapatkan izin secepatnya pada Desember.

Pembuat obat AS telah mengambil langkah pandemi yang tidak biasa dengan melisensikan beberapa obat generik molnupiravir antivirusnya sebelum versi bermereknya bahkan disahkan untuk pemasaran.

Tetapi pejabat kesehatan internasional mengatakan bahwa obat itu tidak cukup untuk menjangkau banyak orang di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah dalam jumlah yang cukup besar, sambil mencatat kekurangan dan birokrasi di antara organisasi global yang selanjutnya dapat memperlambat distribusi.

Merck tahun ini berencana memproduksi 10 juta pil pengobatan, yang diminum dua kali sehari selama lima hari, dan 20 juta lagi tahun depan.

Selain itu, kesepakatan lisensi dengan delapan pembuat obat India akan memungkinkan versi generik yang lebih murah untuk 109 negara berpenghasilan rendah dan menengah termasuk di Afrika, sebuah langkah yang diakui oleh kelompok internasional sebagai konsesi positif.

Tetapi ketika negara kaya mendapatkan penawaran pasokan molnupiravir – AS telah mengunci 1,7 juta kursus dengan opsi untuk 3,5 juta lebih pada Januari 2023 dengan harga sekitar 700 dolar AS per kursus – kekhawatiran tumbuh mengenai siapa yang mungkin tidak masuk.

Merck mengatakan telah mengerjakan transfer teknologi yang diperlukan untuk memulai manufaktur generik, berbeda dengan pembuat vaksin yang terus menolak seruan untuk melepaskan paten atau mengizinkan versi generik untuk meningkatkan pasokan.

Tetapi sebuah laporan baru-baru ini yang disiapkan untuk program Akselerator Alat Akses ke COVID-19 Perserikatan Bangsa-Bangsa yang ditugaskan untuk membeli terapi COVID-19 untuk negara-negara miskin mengutip kekhawatiran bahwa badan-badan PBB tidak bergerak cukup cepat untuk mengamankan volume yang memadai dari perawatan baru yang potensial sebelumnya, termasuk obat Merck.

Medicines Patent Pool (MPP), sebuah organisasi kesehatan masyarakat yang didukung oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, memiliki 24 perusahaan yang mendaftar dan bersedia membuat obat tersebut jika Merck setuju untuk memperluas lisensi.

“Jika Anda tidak dalam lisensi, Anda mengandalkan Merck, dan bagi kami hal itu dapat berarti potensi kekurangan pasokan serta harga yang terlalu mahal,” kata Peter Maybarduk dari Public Citizen, yang duduk di dewan tata kelola MPP Dia menyarankan bahwa dapat menyebabkan negara-negara kaya mengalahkan negara-negara miskin untuk obat-obatan.

Tidak jelas berapa banyak pil generik yang akan tersedia atau kapan. Pabrikan India berlisensi termasuk Aurobindo Pharma, Cipla, Dr. Reddy`s Labs, Emcure Pharmaceuticals, Hetero Labs, Sun Pharmaceuticals, dan Torrent Pharmaceuticals menolak memberikan rincian tentang rencana produksi.

Selain itu, manufaktur untuk negara-negara berpenghasilan rendah di banyak negara juga memerlukan persetujuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sebuah proses pengaturan yang biasanya memakan waktu berbulan-bulan.

Merck mengatakan pihaknya berkomitmen untuk menyediakan akses tepat waktu ke obatnya secara global dengan rencana penetapan harga berjenjang yang selaras dengan kemampuan membayar suatu negara.

Seorang juru bicara menegaskan sedang dalam diskusi tentang perluasan lisensi untuk molnupiravir generik "untuk membangun pasokan global yang cukup dari produk yang terjamin kualitasnya untuk memenuhi pesanan secara global."

Tetapi negara-negara berpenghasilan menengah akan kesulitan untuk bernegosiasi melawan negara-negara terkaya, kata pejabat MPP lainnya.

Pemerintah Australia, Korea Selatan, Thailand, Taiwan, Singapura dan Malaysia mengatakan telah memiliki kesepakatan atau sedang menegosiasikan kontrak pasokan dengan Merck. UE sedang mempertimbangkan untuk membeli pil tersebut setelah Merck mengajukan otorisasi di Eropa.

Delapan produsen generik yang dipilih oleh Merck semuanya memiliki fasilitas pra-kualifikasi WHO untuk memungkinkan mereka memasok pembeli seperti Global Fund, menurut Paul Schaper, direktur eksekutif kebijakan publik global Merck.

Mereka akan menetapkan harga mereka dan memutuskan berapa banyak yang mereka rencanakan untuk diproduksi. “Apa yang kami antisipasi dan harapkan adalah bahwa mereka akan bersaing satu sama lain dalam penetapan harga,” kata Schaper. (Reuters)

TAGS : pil antivirus Merck pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :