Sabtu, 27/11/2021 16:18 WIB

Majelis Umum PBB Pilih AS Jadi Anggota Dewan Hak Asasi Manusia

AS, yang tidak ditentang, menerima 168 suara dalam pemungutan suara tertutup oleh Majelis Umum beranggotakan 193 orang. 

Pandangan umum saat sidang Dewan HAM PBB di Jenewa, Swiss, 13 September 2021. (Foto: Reuters/Denis Balibouse)

JENEWA, Jurnas.com - Majelis Umum PBB memilih Amerika Serikat (AS) menjadi anggota Dewan Hak Asasi Manusia yang berbasis di Jenewa, lebih dari tiga tahun setelah pemerintahan Trump keluar dari badan beranggotakan 47 orang itu.

AS, yang tanpa lawan, menerima 168 suara dalam pemungutan suara tertutup oleh Majelis Umum beranggotakan 193 orang. Ini memulai masa jabatan tiga tahun mulai 1 Januari - mengadu Washington melawan Beijing dan Moskow, yang memulai masa jabatan dewan tahun ini.

Presiden AS Joe Biden menjabat pada Januari berjanji bahwa hak asasi manusia akan menjadi pusat kebijakan luar negerinya dan pemerintahannya tidak menghindar dari mengkritik China atas Hong Kong, Xinjiang dan Taiwan dan menyerukan Rusia.

Tetapi tinjauan Reuters terhadap catatan pemerintahan Biden sejauh ini menunjukkan kekhawatiran atas hak asasi manusia di negara lain telah beberapa kali dikesampingkan demi prioritas keamanan nasional dan keterlibatan dengan kekuatan asing.

"AS akan memiliki kesempatan untuk menunjukkan betapa seriusnya pemerintahan Biden dalam menjadikan hak asasi manusia sebagai pusat kebijakan dalam dan luar negerinya," kata Direktur Human Rights Watch PBB Louis Charbonneau.

"Dengan banyak salah langkah sejauh ini, mereka harus menggunakan waktu mereka di dewan untuk mempromosikan hak asasi manusia di antara teman dan musuh," sambungnya.

Duta Besar AS untuk PBB di New York, Linda Thomas-Greenfield, mengatakan Washington pada awalnya akan fokus pada "apa yang dapat kita capai dalam situasi yang sangat membutuhkan, seperti di Afghanistan, Burma, Cina, Ethiopia, Suriah, dan Yaman."

"Tujuan kami jelas: berdiri dengan pembela hak asasi manusia dan berbicara menentang pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia," katanya dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa Amerika Serikat juga akan "menentang perhatian dewan yang tidak proporsional terhadap Israel," sambungnya.

Senator AS Jim Risch, Republikan teratas di Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mengecam keputusan Biden untuk bergabung kembali dengan apa yang disebutnya "badan yang cacat", mengutip fokus badan tersebut pada Israel.

"AS seharusnya tidak memberikan legitimasinya kepada badan yang mencakup pelaku pelanggaran hak asasi manusia seperti China, Venezuela, dan Kuba," katanya dalam sebuah pernyataan.

Kandidat Dewan Hak Asasi Manusia dipilih dalam kelompok geografis untuk memastikan keterwakilan yang merata. Tidak ada perlombaan kompetitif pada Kamis untuk memilih 13 anggota baru dan memilih kembali lima anggota. Anggota tidak boleh menjabat lebih dari dua periode berturut-turut.

Majelis Umum juga memilih Kazakhstan, Gambia, Benin, Qatar, Uni Emirat Arab, Malaysia, Paraguay, Honduras, Luksemburg, Finlandia, Montenegro dan Lithuania dan memilih kembali Kamerun, Eritrea, Somalia, India dan Argentina pada hari Kamis.

AS memperoleh jumlah suara terendah kedua, hanya mengalahkan Eritrea, yang menerima 144 suara.

TAGS : Majelis Umum PBB Amerika Serikat Dewan Hak Asasi Manusia Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :