Jum'at, 28/01/2022 23:10 WIB

Gawat! Kemhan Taiwan Keluarkan Peringatan untuk China

Dalam sebuah laporan ke parlemen, Kemhan Taiwan mengatakan pasukannya akan mematuhi prinsip, semakin dekat mereka (tentara China) ke pulau itu, semakin kuat tindakan balasan, meskipun tidak memberikan rincian.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen melambai kepada media di atas kapal PFG-1112 Ming Chuan, fregat rudal kelas Perry, setelah upacara peresmian di pangkalan angkatan laut Zuoying Kaohsiung, Taiwan 8 November 2018. REUTERS/Tyrone Siu

TAIPEI, Jurnas.com - Kementerian Pertahanan (Kemhan) Taiwan memperingatkan China tentang tindakan balasan yang kuat pada Rabu (13/) jika pasukannya terlalu dekat dengan wilayahnya.

Ketegangan militer dengan China, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, adalah yang terburuk dalam lebih dari 40 tahun, menteri pertahanan Taiwan mengatakan pekan lalu, menambahkan China akan mampu melakukan invasi skala penuh pada tahun 2025.

Dia berbicara setelah China melancarkan empat hari berturut-turut serangan angkatan udara massal ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan yang dimulai pada 1 Oktober, bagian dari pola yang dilihat Taipei sebagai peningkatan pelecehan militer oleh Beijing.

Tidak ada tembakan yang dilepaskan dan pesawat China berada jauh dari wilayah udara Taiwan, memusatkan aktivitas mereka di sudut barat daya zona pertahanan udara Taiwan.

Dalam sebuah laporan ke parlemen, Kemhan Taiwan mengatakan pasukannya akan mematuhi prinsip, semakin dekat mereka (tentara China) ke pulau itu, semakin kuat tindakan balasan, meskipun tidak memberikan rincian.

Kementerian menyatakan keprihatinan lagi tentang kecakapan China yang berkembang, dengan kapal induk baru, kapal selam bertenaga nuklir dan kapal serbu amfibi mulai beroperasi.

Kemampuan China dalam menolak akses dan memblokade Selat Taiwan "menjadi semakin lengkap, yang akan menimbulkan tantangan dan ancaman serius bagi operasi pertahanan kami", tambahnya.

Juru bicara Kantor Urusan Taiwan, Ma Xiaoguang mengatakan, latihan China ditujukan untuk kolusi dengan pasukan asing - referensi terselubung untuk dukungan AS untuk Taiwan - dan kegiatan separatis, melindungi kedaulatan negara dan integritas teritorial serta perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, tambahnya.

"Itu benar-benar hanya tindakan," kata Ma. "Otoritas DPP `hyping dari apa yang disebut `ancaman militer` dari daratan adalah untuk sepenuhnya membalikkan benar dan salah, dan tuduhan palsu," tambahnya.

"Jika otoritas DPP dengan keras kepala terus melakukan hal-hal dengan cara yang salah, dan tidak tahu bagaimana mundur dari tepi, itu hanya akan mendorong Taiwan ke dalam situasi yang lebih berbahaya."

Taiwan mengatakan itu adalah negara merdeka yang disebut Republik China, nama resminya, dan akan mempertahankan kebebasan dan demokrasinya.

Terlepas dari komentar Ma, baik Presiden China Xi Jinping dan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen membuat pidato yang relatif berdamai pada akhir pekan, bahkan ketika Xi berjanji untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya dan Tsai mengatakan mereka tidak akan dipaksa untuk tunduk pada China.

Xi tidak menyebutkan menggunakan kekuatan atas Taiwan, sementara Tsai menegaskan kembali keinginan untuk perdamaian dan dialog dengan China.

Tsai, berbicara pada pertemuan rutin partai pada hari Rabu, menegaskan kembali bahwa pemerintah tidak pernah "mengendur" ketika dihadapkan dengan ancaman militer China tetapi juga tidak pernah "maju dengan gegabah".

"Saya juga ingin mengulangi bahwa kami tidak akan pernah menyerah pada tekanan," tambahnya. (Reuters)

TAGS : Taiwan China Amerika Serikat Perang Dingin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :