Minggu, 17/10/2021 05:05 WIB

Kesalahan Pertama Remy Gardner Buka Lebar Pertarungan Gelar Moto2

Setelah finis pada dua balapan beruntun sejak Grand Prix Austria tahun lalu, pemimpin klasemen Moto2 Remy Gardner membuat kesalahan besar pertamanya musim ini

Pebalap Moto2, Remy Gardner (foto: Gridoto)

Jakarta, Jurnas.com - Setelah finis pada dua balapan beruntun sejak Grand Prix Austria tahun lalu, pemimpin klasemen Moto2 Remy Gardner membuat kesalahan besar pertamanya musim ini setelah jatuh pada awal balapan COTA.

Meraih podium pada 11 dari 14 balapan sebelumnya musim ini, pebalap Australia itu tergelincir di kecepatan rendah saat mengejar rekan satu timnya di Red Bull Ajo dan pemimpin balapan, Raul Fernandez.

Kesalahan kecil memiliki konsekuensi besar dalam hal kejuaraan dunia, dengan Fernandez memangkas selisih dari 34 poin menjadi hanya 9 poin di belakang Gardner dengan tiga putaran tersisa.

"Saya mendorong sangat keras, dan kami memiliki kecepatan yang baik, tetapi ini balapan dan terkadang kami membuat kesalahan. Yang penting adalah kami masih menjadi pemimpin Kejuaraan Dunia dan masih ada tiga putaran lagi," katanya dilansir Crash, Rabu (13/10).

"Tentu saja, saya akan berjuang dan memberikan segalanya sampai akhir. Kami harus menjaga mentalitas positif dan mencoba untuk tidak membuat kesalahan lagi di sisa musim ini."

Sementara itu, Fernandez telah menderita dua DNF musim ini, ditambah operasi untuk cedera tangan kanan, tetapi menebusnya dengan memenangkan tujuh balapan, sudah menyamai rekor rookie Marc Marquez.

Pembalap muda Spanyol, yang akan pindah bersama Gardner ke tim Tech3 KTM MotoGP tahun depan, juga memiliki momentum di sisinya berkat kemenangan dalam tiga balapan terakhir.

Yang terpenting, kemenangan masa lalu Fernandez termasuk Portimao dan Misano, trek yang sekarang akan kembali ke Moto2 untuk dua putaran berikutnya, diikuti oleh final Valencia.

"Saya tidak dapat berkata-kata. Itu adalah akhir pekan yang sempurna: Kami memimpin setiap sesi, kami mendominasi balapan dari awal hingga akhir dan juga mengatur lap tercepat," kata Fernandez di COTA.

"Kami tetap fokus pada pekerjaan kami. Saya ingin berterima kasih kepada tim karena kami melakukan hal-hal dengan baik meskipun ada kesulitan."

Dengan sisa terbaik Marco Bezzecchi sekarang 65 poin dari Gardner dan hanya tersisa 75 di meja, kelas menengah menghadapi pertarungan gelar rekan setim pertamanya sejak Olivier Jacque vs Shinya Nakano Tech3 pertempuran untuk kejuaraan dunia 250cc.

“Itu adalah akhir pekan yang luar biasa bagi Raul. Mendapatkan pole dan kemenangan sebanyak itu di musim rookie-nya adalah sesuatu yang tidak dapat kami bayangkan di awal tahun," kata manajer tim Aki Ajo di COTA.

“Namun, kami memiliki perasaan yang saling bertentangan. Remy memiliki kecepatan yang baik sepanjang putaran, tetapi sayangnya tersingkir. Itu adalah kesalahan pertamanya pada tahun 2021 dan kami harus menerima bahwa hal-hal ini dapat terjadi."

"Sekarang kami harus tetap fokus untuk pertarungan kejuaraan antara dua pebalap kami yang menunggu kami antara sekarang dan akhir musim."

Berbeda dari Gardner yang berusaha untuk mengikuti jejak sang ayah, Wayne, sebagai juara dunia Grand Prix, Fernandez berpeluang menjadi rookie kelas menengah pertama yang memenangi gelar Moto2 empat-tak.

TAGS : Remy Gardner Kompetisi Moto2 GP Austria




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :