Minggu, 24/10/2021 18:20 WIB

India Rekomendasikan Penggunaan Darurat Vaksin COVID-19 Bharat Biotech pada Anak-anak

Covaxin dari Bharat Biotech, yang menggunakan COVID-19 yang tidak aktif dengan penguat kekebalan, adalah di antara tiga suntikan yang digunakan di India sebagai bagian dari upaya vaksinasi untuk orang dewasa.

Seorang petugas kesehatan mengisi jarum suntik dengan dosis vaksin COVID-19 Bharat Biotech yang disebut COVAXIN, selama kampanye vaksinasi penyakit coronavirus (COVID-19) di rumah sakit All India Institute of Medical Sciences (AIIMS) di New Delhi, India, pada 16 Januari , 2021. (Foto: REUTERS/Adnan Abidi)

BENGALURU, Jurnas.com - India merekomendasikan penggunaan darurat vaksin COVID-19 Bharat Biotech pada anak-anak di bawah usia 12 tahun. Perusahaan tersebut, menjadi yang pertama di negara itu mendapatkan persetujuan setelah tinjauan data uji coba untuk 2-18 kelompok usia.

Dikutip dari Reuters pada Selasa (12/10), keputusan itu muncul ketika India mengalihkan fokusnya untuk memvaksinasi anak-anak terhadap COVID-19, setelah meluncurkan lebih dari 950 juta dosis untuk orang dewasa di antara populasinya yang hampir 1,4 miliar.

Covaxin dari Bharat Biotech, yang menggunakan COVID-19 yang tidak aktif dengan penguat kekebalan, adalah di antara tiga suntikan yang digunakan di India sebagai bagian dari upaya vaksinasi untuk orang dewasa.

Lebih dari 110 juta dosis Covaxin telah diberikan dan perusahaan sedang dalam proses mengamankan daftar penggunaan darurat dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), keputusan yang diharapkan akhir bulan ini.

Yang pasti, tanpa persetujuan WHO, suntikan dua dosis tidak mungkin diterima sebagai vaksin yang valid di seluruh dunia.

"Anak-anak dengan komorbiditas harus divaksinasi sesegera mungkin sekarang karena vaksin dengan imunogenisitas pada anak-anak dan database keamanan yang besar pada orang dewasa tersedia," kata Dr Gagandeep Kang, profesor di Christian Medical College, Vellore.

"Untuk anak-anak yang sehat, mengingat risiko rendah dan sirkulasi virus yang rendah saat ini, aman untuk menunggu sampai lebih banyak orang dewasa yang terlindungi."

Bharat Biotech memulai uji coba Covaxin pada anak-anak pada bulan Juni setelah gelombang kedua COVID-19 yang menghancurkan yang dipimpin oleh varian Delta yang membuat sistem perawatan kesehatan negara bertekuk lutut.

Data untuk kelompok usia 2 hingga 18 tahun "telah ditinjau secara menyeluruh oleh Organisasi Kontrol Standar Obat Pusat dan Komite Ahli Subjek dan (mereka) telah memberikan rekomendasi positif mereka," kata perusahaan itu kepada Reuters.

Bharat Biotech belum secara terbuka membagikan data kemanjuran dan keamanan untuk anak-anak.

Sejauh ini, hanya vaksin berbasis DNA pembuat obat Zydus Cadila yang diizinkan untuk penggunaan darurat pada anak-anak berusia setidaknya 12 tahun.

TAGS : India Vaksin COVID-19 Bharat Biotech Covaxin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :