Minggu, 24/10/2021 19:59 WIB

Adani Ports Hindari Kargo dari Afghanistan, Pakistan, dan Iran

Konsinyasi, yang menurut pihak berwenang berasal dari Afghanistan, diperkirakan bernilai $2,65 miliar, salah satu pengangkutan terbesar yang pernah ada di negara itu.

Pemandangan umum terminal peti kemas di Mundra, salah satu pelabuhan yang dioperasikan oleh Pelabuhan Adani India (File: Amit Dave/Reuters)

New Delhi, Jurnas.com - Operator pelabuhan terbesar India mengatakan tidak akan menangani kargo dari Afghanistan, Pakistan dan Iran mulai bulan depan menyusul penyitaan hampir tiga ton heroin.

Adani Ports, bagian dari konglomerat Grup Adani, mengatakan pada Senin (11/10) bahwa penasihat perdagangan akan berlaku untuk semua terminal yang dioperasikannya termasuk terminal pihak ketiga mulai 15 November.

Itu tidak memberikan alasan tetapi keputusan itu menyusul penyitaan hampir tiga ton (6.600 pon) heroin dari dua kontainer di pelabuhan Mundra di lepas pantai barat India di negara bagian Gujarat bulan lalu.

Konsinyasi, yang menurut pihak berwenang berasal dari Afghanistan, diperkirakan bernilai $2,65 miliar, salah satu pengangkutan terbesar yang pernah ada di negara itu.

Pihak berwenang India juga telah menyita heroin senilai lebih dari $20 juta dan menangkap enam pria Iran dalam penggerebekan narkoba di laut dalam di lepas pantai Gujarat pada bulan September.

Menanggapi penyitaan tersebut, Adani Ports mengatakan tidak memiliki kewenangan untuk memeriksa jutaan ton kargo yang melewati terminalnya.

Pelabuhan Mundra, gerbang ekonomi dan logistik utama di India, menangani 130 juta ton kargo tahun lalu dan juga memiliki terminal impor batubara terbesar di negara itu.

Sebagian besar opium dan heroin dunia berasal dari Afghanistan, meskipun ada upaya besar dari Amerika Serikat (AS) untuk memerangi perdagangan narkoba.

Rusia, Iran, Pakistan dan Cina adalah rute penyelundupan utama dan pasar besar untuk obat-obatan Afghanistan.

TAGS : Adani Ports Afghanistan Pakistan Iran India




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :