Sabtu, 27/11/2021 13:23 WIB

Uni Eropa-Ukraina Akan Teken MoU Penerbangan Berbiaya Rendah

Perjanjian Area Penerbangan Sipil Umum akan meningkatkan koneksi udara dan menciptakan peluang komersial baru, untuk maskapai penerbangan di Uni Eropa dan Ukraina.

Uni Eropa dan Ukraina meneken MoU penerbangan berbiaya rendah (Foto: Reuters)

Brussels, Jurnas.com - Uni Eropa dan Ukraina akan menandatangani perjanjian penerbangan, dalam pertemuan puncak di Kiev pada Selasa (12/10) besok, dalam rangka membuka lebih banyak rute penerbangan berbiaya rendah dan meningkatkan pariwisata.

Perjanjian Area Penerbangan Sipil Umum akan meningkatkan koneksi udara dan menciptakan peluang komersial baru, untuk maskapai penerbangan di Uni Eropa dan Ukraina.

Di Kiev, Uni Eropa dan Ukraina akan berusaha untuk lebih memperkuat hubungan ekonomi dan politik, setelah mencapai kesepakatan pada 2017 yang memberi Ukraina akses istimewa ke Uni Eropa, dan mengalami peningkatan perdagangan secara signifikan.

Dikutip dari Reuters pada Senin (11/10), Uni Eropa juga akan meluncurkan paket investasi 6,5 miliar euro yang dirancang untuk merangsang investasi publik-swasta di Ukraina, menurut pejabat blok tersebut.

Ursula von der Leyen dan Charles Michel, kepala Komisi eksekutif UE dan Dewan yang mewakili negara-negara anggota UE, dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy juga akan membahas kekhawatiran Kiev tentang kekurangan gas yang dipicu oleh menyusutnya pasokan Rusia.

"Kami akan berkonsultasi secara rinci dengan Ukraina untuk menentukan apa yang memang dapat dilakukan untuk meningkatkan kemungkinan kapasitas pasokan gas fisik dari negara-negara anggota (UE) ke Ukraina jika terjadi kekurangan sekarang dan di masa depan," kata seorang pejabat UE, mengacu pada kemungkinan peningkatan kemampuan aliran balik yang dapat digunakan UE untuk mengirim gas ke Ukraina.

Ukraina menuduh Gazprom Rusia menggunakan energi sebagai senjata, setelah raksasa energi itu menerapkan kesepakatan transit dengan Hungaria yang merampas pasokan gas dari Kyiv.

Perjanjian tersebut tidak hanya berarti bahwa Ukraina kehilangan pendapatan transit, tetapi tidak dapat lagi mengimpor gas aliran balik melalui Hungaria, yang telah dilakukan sejak 2015 sebagai cara untuk tidak membeli gas langsung dari Rusia.

Eropa menderita dari meroketnya harga gas karena pasokan gas yang ketat memenuhi permintaan yang kuat di ekonomi yang pulih dari pandemi Covid-19.

Hubungan Ukraina dengan Moskow telah mengalami krisis sejak aneksasi Rusia atas Krimea pada tahun 2014 dan dukungannya untuk pemberontakan separatis di Ukraina timur.

TAGS : Uni Eropa Ukraina Penerbangan Berbiaya Rendah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :