Minggu, 17/10/2021 22:17 WIB

Selama Pandemi, Kekerasan Fisik Terhadap Anak Meningkat

para peneliti menganalisis data lebih dari 39.000 anak yang dirawat di sembilan pusat trauma pediatrik antara Maret dan September tahun lalu

Ilustrasi kekerasan anak (foto: alodokter)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah penelitian menunjukkan bahwa kekerasan fisik terhadap anak-anak usia sekolah meningkat tiga kali lipat selama bulan-bulan awal pandemi ketika perintah tinggal di rumah yang meluas berlaku.

Apa yang memicu lonjakan itu tidak sepenuhnya dipahami, tetapi penelitian lain juga melaporkan peningkatan serupa dalam pelecehan anak. Seorang dokter anak yang tidak terlibat dalam penelitian baru mencurigai COVID-19 dan tekanan terkait pandemi menciptakan "badai sempurna" untuk pelecehan.

"Situasi stres dapat menjadi pemicu penilaian yang buruk dan reaksi impulsif," kata Dr. Allison Jackson, kepala divisi Pusat Perlindungan Anak dan Remaja di Rumah Sakit Nasional Anak di Washington, DC, dilansir UPI, Senin (11/10).

"Ada banyak tekanan ekonomi, ketidakamanan pekerjaan, dan hilangnya potensi perumahan selama jangka waktu ini seiring dengan penutupan sekolah, yang dapat menjadi penangguhan hukuman bagi orang tua dan anak-anak," kata Jackson.

Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis data lebih dari 39.000 anak yang dirawat di sembilan pusat trauma pediatrik antara Maret dan September tahun lalu. Dari jumlah tersebut, 2.064 adalah korban dugaan pelecehan anak.

Di antara anak-anak berusia 5 dan lebih tua, jumlah korban pelecehan anak tiga kali lipat menjadi 103, naik dari rata-rata 36 selama periode yang sama sebelum pandemi, studi tersebut menemukan.

Para peneliti mengatakan proporsi yang lebih besar dari anak-anak yang lebih tua melaporkan pelecehan setelah perintah tinggal di rumah mulai berlaku tahun lalu.

"Cedera yang paling umum diidentifikasi adalah cedera kepala, diikuti oleh campuran cedera dada, perut, ekstremitas dan luka bakar," kata penulis studi senior Dr. Katherine Flynn-O`Brien, direktur medis trauma asosiasi di Children`s Wisconsin di Milwaukee.

“Perlindungan sistemik seperti layanan sosial yang membantu keluarga, terutama mereka yang paling tidak memiliki sumber daya dan paling rentan, harus dianggap penting selama krisis nasional,” kata Flynn-O`Brien.

Temuan ini akan dipresentasikan pada hari Sabtu di pertemuan online American Academy of Pediatrics. Temuan yang dipresentasikan pada pertemuan biasanya dianggap pendahuluan sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Andrea Asnes adalah pemimpin Dewan AAP untuk Pelecehan dan Pengabaian Anak dan direktur Program Yale untuk Keselamatan, Advokasi dan Penyembuhan di New Haven, Conn.

Meskipun terjadi peningkatan kekerasan terhadap anak-anak usia sekolah, dia menunjukkan bahwa penelitian lain tidak menemukan peningkatan kekerasan terhadap anak-anak yang lebih muda selama jangka waktu yang sama.

"Pusat penitipan anak untuk anak-anak kecil dianggap penting dan tetap terbuka, yang memungkinkan beberapa keluarga berfungsi, tetapi anak-anak yang lebih besar terjebak di rumah," jelasnya.

Sayangnya, studi baru ini mungkin hanya puncak gunung es dalam hal pelecehan anak pada anak-anak yang lebih besar selama pandemi, tambahnya.

"Sebagian besar kekerasan fisik anak tidak dikelola di rumah sakit," kata Asnes, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. "Anak-anak yang lebih tua yang ditinju atau dipukul dengan ikat pinggang tidak selalu membutuhkan perawatan medis, jadi sangat mungkin bahwa lebih banyak pelecehan tidak terdeteksi."

Jackson juga mencatat bahwa anak-anak yang lebih tua ini tidak pergi ke sekolah atau melihat orang dewasa lain yang mungkin telah memperhatikan dan melaporkan pelecehan tersebut.

"Biasanya tanggung jawab ada pada pengamat untuk melaporkan pelecehan anak," tambahnya.

Harapannya adalah dengan dunia terbuka dan sekolah kembali dibuka, tingkat pelecehan anak akan berkurang, kata Jackson.

"Kami melihat penurunan kembali ke tingkat dasar dalam latihan saya," tambahnya.

TAGS : Kekerasan Anak Pandemi Covid Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :