Jum'at, 01/07/2022 11:23 WIB

Bom Bunuh Diri ISIS Tewaskan Puluhan Orang di Afghanistan

Seorang pengebom bunuh diri ISIS menyerang sebuah masjid yang dipenuhi jamaah Muslim Syiah di Afghanistan utara, menewaskan sedikitnya 46 orang

Kelompok ISIS

Jakarta, Jurnas.com - Seorang pengebom bunuh diri ISIS menyerang sebuah masjid yang dipenuhi jamaah Muslim Syiah di Afghanistan utara, menewaskan sedikitnya 46 orang dan melukai puluhan lainnya dalam tantangan keamanan terbaru untuk Taliban saat transisi dari pemberontakan ke pemerintahan.

Dalam klaim tanggung jawabnya pada hari Jumat, afiliasi ISIS di kawasan itu mengidentifikasi pembom sebagai Muslim Uygher, mengatakan serangan itu menargetkan Syiah dan Taliban karena kesediaan mereka untuk mengusir Uyghur untuk memenuhi tuntutan dari China. 

Dilansir The New Daily,, Sabtu (09/10) pernyataan itu disampaikan oleh kantor berita Aamaq yang terkait dengan ISIS.

Ledakan itu menghancurkan sebuah masjid yang ramai di kota Kunduz selama salat Jumat, puncak pekan keagamaan umat Islam. Serangan adalah yang terbaru dalam serangkaian pemboman dan penembakan oleh ISIS yang menargetkan penguasa baru Taliban Afghanistan, serta lembaga keagamaan dan minoritas Syiah sejak pasukan AS dan NATO pergi pada Agustus.

Ledakan itu meledakkan jendela, menghanguskan langit-langit dan menyebarkan puing-puing dan memutar logam di lantai. Tim penyelamat membawa satu mayat dengan tandu dan satu lagi dalam selimut.

Jamaah yang menjadi sasaran Jumat adalah Hazara, yang telah lama menderita diskriminasi ganda sebagai etnis minoritas dan sebagai pengikut Islam Syiah di negara mayoritas Sunni.

Kelompok Negara Islam dan Taliban, yang menguasai negara dengan keluarnya pasukan asing, adalah saingan strategis. Militan ISIS telah menargetkan posisi Taliban dan berusaha merekrut anggota dari barisan mereka.

Ini terjadi pada saat yang kritis, ketika Taliban berusaha untuk mengkonsolidasikan kekuasaan dan mengubah pejuang gerilya mereka menjadi polisi dan pasukan keamanan yang terstruktur. 

Tetapi sementara kelompok itu mencoba untuk menunjukkan otoritas melalui laporan penggerebekan dan penangkapan anggota ISIS, masih belum jelas apakah mereka memiliki kemampuan untuk melindungi sasaran empuk, termasuk lembaga keagamaan.

Pemerintahan Biden mengutuk serangan hari Jumat itu. "Rakyat Afghanistan berhak mendapatkan masa depan yang bebas dari teror," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price dalam sebuah pernyataan.

Di Kunduz, petugas polisi masih mengambil potongan-potongan itu pada hari Jumat di Masjid Gozar-e-Sayed Abad. Juru bicara Taliban Bilal Karimi mengatakan kepada The Associated Press bahwa 46 jamaah tewas dan 143 terluka dalam ledakan itu. Dia mengatakan penyelidikan sedang berlangsung.

Korban tewas 46 adalah yang tertinggi dalam serangan sejak pasukan asing meninggalkan Afghanistan.

Misi PBB di Afghanistan mengutuk serangan itu sebagai "bagian dari pola kekerasan yang mengganggu" yang menargetkan lembaga-lembaga keagamaan.

Awal pekan ini, sebuah laporan oleh Amnesty International menemukan bahwa Taliban secara tidak sah membunuh 13 Hazara, termasuk seorang gadis berusia 17 tahun, di provinsi Daykundi, setelah anggota pasukan keamanan dari bekas pemerintah menyerah.

Di provinsi Kunduz, Hazara membentuk sekitar enam persen dari populasi provinsi yang berpenduduk hampir satu juta orang. Provinsi ini juga memiliki populasi etnis Uzbekistan yang besar yang telah menjadi sasaran perekrutan oleh ISIS, yang terkait erat dengan Gerakan Islam militan Uzbekistan.

Serangan hari Jumat adalah yang ketiga yang menargetkan tempat ibadah atau studi agama dalam seminggu.

TAGS : Bom Bunuh Diri Wilayah Afghanistan Kelompok ISIS




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :