Selasa, 05/07/2022 23:35 WIB

AS Kirim 8 Juta Lebih Dosis Vaksin COVID-19 ke Bangladesh dan Filipina

Amerika Serikat kirim 8 juta dosis vaksin COVID-19 ke Bangladesh dan Filipina dalam gelombang bantuan terbaru ke dunia yang masih berjuang untuk menjinakkan pandemi.

Vaksin virus corona baru (COVID-19) buatan Pfizer. (Foto: Reuters)

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) mengumumkan pada Jumat bahwa mereka mengirim lebih dari 8 juta dosis vaksin COVID-19 ke Bangladesh dan Filipina dalam gelombang bantuan terbaru ke dunia yang masih berjuang untuk menjinakkan pandemi.

"Lima pengiriman dengan total 5.575.050 dosis akan dikirim ke Filipina minggu depan, kata seorang pejabat Gedung Putih kepada AFP. "2.508.480 dosis lainnya akan tiba awal minggu depan di Bangladesh."

Vaksin, yang semuanya Pfizer-BioNTechdisumbangkan melalui program COVAX Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

"Administrasi memahami bahwa mengakhiri pandemi ini membutuhkan penghapusan di seluruh dunia", kata pejabat itu, mencatat bahwa sumbangan AS mewakili pembelian dan sumbangan vaksin terbesar yang pernah dilakukan oleh satu negara.

Bangladesh yang terpukul keras telah menerima jutaan dosis vaksin AS, termasuk 2,5 juta lainnya yang dikirim minggu lalu.

Menurut database AFP, hanya sekitar 10 persen dari populasi Bangladesh yang telah divaksinasi penuh.

Negara miskin berpenduduk sekitar 170 juta orang, yang bertetangga dengan India, telah memberlakukan beberapa penguncian terlama di dunia dalam upaya untuk menghentikan penyebaran COVID-19.

Filipina telah mencatat lebih dari 2,5 juta infeksi, termasuk lebih dari 38.000 kematian. Lebih dari seperempat populasi orang dewasa telah divaksinasi penuh di tengah peluncuran vaksinasi yang tertunda dan lambat.

Para pejabat memperingatkan ekonomi bisa memakan waktu lebih dari satu dekade untuk pulih dari dampak pandemi, yang telah membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Sekretaris Perencanaan Ekonomi Karl Kendrick Chua mengatakan pada Kamis mengatakan, hampir 70 persen ekonomi, termasuk 23,3 juta pekerja, tetap berada di bawah pembatasan karantina yang meningkat.

TAGS : Amerika Serikat Vaksin COVID-19 Bangladesh Filipina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :