Rabu, 06/07/2022 04:22 WIB

Kelompok Bersenjata Tembak Mati Pemimpin Komunitas Rohingya di Kamp Pengungsi Bangladesh

Di kamp-kamp pengungsi Bangladesh, Mohib Ullah pergi dari gubuk ke gubuk untuk menghitung pembunuhan, pemerkosaan, dan pembakaran yang dibagikan kepada penyelidik internasional.

Kelangkaan makanan membuat pengungsi Rohingya yang tinggal di kamp-kamp sulit melaksanakan puasa Ramadan seperti yang mereka lakukan sediakal. (Foto: Reuters)

Naypyidaw, Jurnas.com - Kelompok bersenjata menembak dan membunuh seorang pemimpin Muslim Rohingya terkemuka di sebuah kamp pengungsi di Bangladesh selatan pada Rabu (29/9), waktu setempat.

Hal ini disampaikan seorang juru bicara Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan seorang pejabat polisi setempat, setelah berbulan-bulan memburuknya kekerasan di pemukiman pengungsi terbesar di dunia itu.

Dikutip dari Reuters, Mohib Ullah, yang berusia akhir 40-an, memimpin salah satu dari beberapa kelompok komunitas terbesar yang muncul sejak lebih dari 730.000 Muslim Rohingya melarikan diri dari Myanmar setelah tindakan keras militer pada Agustus 2017.

Diundang ke Gedung Putih dan untuk berbicara dengan Dewan Hak Asasi Manusia PBB, dia adalah salah satu pendukung paling terkenal untuk Rohingya, minoritas Muslim yang telah menghadapi penganiayaan selama beberapa generasi.

Rafiqul Islam, seorang wakil pengawas polisi di kota terdekat Cox`s Bazar, mengatakan kepada Reuters melalui telepon bahwa Mohib Ullah telah ditembak mati tetapi tidak memiliki rincian tambahan.

Seorang juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi mengatakan badan tersebut sangat sedih atas pembunuhan Mohib Ullah. "Kami terus berhubungan dengan otoritas penegak hukum yang bertugas menjaga perdamaian dan keamanan di kamp-kamp," kata juru bicara itu.

Kelompok Mohib Ullah, Masyarakat Rohingya Arakan untuk Perdamaian dan Hak Asasi Manusia, membuat namanya mendokumentasikan kekejaman yang diderita Rohingya selama tindakan keras Myanmar, yang menurut PBB dilakukan dengan niat genosida.

Di kamp-kamp pengungsi Bangladesh, Mohib Ullah pergi dari gubuk ke gubuk untuk menghitung pembunuhan, pemerkosaan, dan pembakaran yang dibagikan kepada penyelidik internasional.

Organisasinya bekerja untuk memberikan lebih banyak suara kepada para pengungsi di dalam kamp dan secara internasional. Berbicara kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB, dia mengatakan bahwa Rohingya menginginkan lebih banyak suara untuk masa depan mereka sendiri.

Tetapi profil tingginya membuatnya menjadi sasaran kelompok garis keras dan dia menerima ancaman pembunuhan, katanya kepada Reuters pada 2019. "Jika saya mati, saya baik-baik saja. Saya akan memberikan hidup saya," katanya saat itu.

Kamp-kamp yang luas di Bangladesh menjadi semakin keras, kata penduduk, dengan orang-orang bersenjata bersaing untuk mendapatkan kekuasaan, menculik para kritikus, dan memperingatkan perempuan agar tidak melanggar norma-norma Islam konservatif.

Aung Kyaw Moe, seorang aktivis masyarakat sipil Rohingya dan penasihat Pemerintah Persatuan Nasional Myanmar, pemerintah sipil paralel yang didirikan setelah kudeta Februari, mengatakan kematian Mohib Ullah adalah "kerugian besar bagi komunitas Rohingya".

"Dia selalu sadar ada ancaman, tetapi dia berpikir bahwa meskipun ada ancaman jika dia tidak melakukan pekerjaan yang dia lakukan, tidak ada orang lain yang akan melakukannya," katanya.

TAGS : Kelompok Bersenjata Rohingya Kamp Pengungsi Bangladesh Mohib Ullah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :