Selasa, 30/11/2021 16:10 WIB

Korea Utara Mengaku Uji Coba Rudal Hipersonik Baru

Pengembangan sistem senjata meningkatkan kemampuan pertahanan Korea Utara, kata KCNA, menggambarkan rudal hipersonik sebagai senjata strategis.

Gambar kombo tak bertanggal yang dirilis Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 13 September 2021 menunjukkan uji coba rudal jelajah jarak jauh tipe baru pada 11 dan 12 September 2021, yang dilakukan oleh Akademi Ilmu Pertahanan DPRK. (Foto: STR/KCNA via KNS/AFP)

Seoul, Jurnas.com - Proyektil yang ditembakkan Korea Utara di lepas pantai timurnya pada Selasa (28/9) adalah rudal hipersonik yang baru dikembangkan. Itu merupakan rudal yang terbaru dari serangkaian senjata baru yang diuji oleh negara tertutup tersebut.

Militer Korea Selatan mengatakan, Korea Utara menembakkan rudal ke laut di lepas pantai timurnya, ketika Pyongyang meminta Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan untuk menghentikan standar ganda mereka pada program senjata untuk memulai kembali pembicaraan diplomatik.

Pengembangan sistem senjata meningkatkan kemampuan pertahanan Korea Utara, kata KCNA, menggambarkan rudal hipersonik sebagai senjata strategis.

Korea Utara terus mengembangkan sistem senjatanya di tengah kebuntuan pembicaraan yang bertujuan untuk membongkar persenjataan nuklir dan rudal balistiknya dengan imbalan keringanan sanksi AS.

KCNA melaporkan, Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tidak memeriksa peluncuran tersebut. "Dalam uji peluncuran pertama, para ilmuwan pertahanan nasional mengkonfirmasi kontrol navigasi dan stabilitas rudal," kata laporan itu.

Dikatakan bahwa rudal, yang disebut Hwasong-8, dilakukan untuk target teknisnya termasuk kemampuan manuver pemandu dan karakteristik penerbangan meluncur dari hulu ledak meluncur hipersonik.

Rudal seri Hwasong menggunakan mesin propelan cair, menurut Ankit Panda, seorang rekan senior di Carnegie Endowment for International Peace yang berbasis di AS. "Ini adalah uji coba pertama rudal propelan cair di Korea Utara sejak November 2017," katanya di Twitter.

Korea Utara pekan lalu mengatakan pihaknya bersedia mempertimbangkan pertemuan puncak lain dengan Selatan jika rasa saling menghormati antara tetangga dapat dijamin, menyusul seruan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in untuk sebuah deklarasi untuk secara resmi mengakhiri Perang Korea 1950-1953.

Negosiasi denuklirisasi, yang diprakarsai antara mantan Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada 2018, telah terhenti sejak 2019.

Kedua Korea sama-sama melakukan uji tembak rudal balistik pada 15 September sebagai bagian dari perlombaan senjata di mana kedua negara telah mengembangkan senjata yang semakin canggih sementara upaya-upaya terbukti sia-sia untuk membuat pembicaraan berlangsung dalam meredakan ketegangan.

Pada hari Selasa, Majelis Rakyat Tertinggi Korea Utara (SPA), parlemen negara bagian yang terisolasi, bertemu untuk membahas kebijakan ekonomi nasional, pendidikan pemuda, dan masalah lainnya, media pemerintah melaporkan dalam pengiriman terpisah.

Parlemen Korea Utara jarang bertemu dan biasanya berfungsi untuk menyetujui keputusan tentang isu-isu seperti struktur pemerintahan dan anggaran yang telah dibuat oleh Partai Buruh yang berkuasa di negara bagian itu, yang anggotanya merupakan mayoritas besar majelis.

Korea Utara belum melaporkan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, tetapi telah memberlakukan penutupan perbatasan yang melumpuhkan, melarang sebagian besar perjalanan internasional dan sangat membatasi pergerakan di dalam negeri, melihat pandemi sebagai masalah kelangsungan hidup nasional. (Reuters)

TAGS : Korea Utara Rudal Hipersonik Baru Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :