Selasa, 26/10/2021 09:47 WIB

Sanofi Hentikan Pengerjaan Vaksin COVID-19 mRNA

Vaksin mRNA Sanofi, teknologi terobosan yang digunakan oleh saingan Pfizer-BioNTech dan Moderna memiliki hasil positif dalam uji klinis fase satu dan dua.

Kandidat vaksin didasarkan pada teknologi yang digunakan Sanofi untuk memproduksi vaksin influenza musiman dan pada agen imunologi yang dikembangkan oleh GSK JOEL SAGET AFP / File

Paris, Jurnas.com - Raksasa farmasi Prancis, Sanofi mengatakan pada Selasa (28/9) menghentikan pekerjaan vaksin COVID-19 mRNA meskipun hasil tes positif karena tertinggal dari para pesaingnya dalam memproduksi vaksin virus corona.

Perusahaan mengatakan akan fokus pada jenis suntikan lain yang sedang dikembangkan dengan pembuat obat Inggris GlaxoSmithKline dan yang sedang dalam tahap akhir uji coba pada manusia.

Perusahaan mengatakan, vaksin mRNA Sanofi, teknologi terobosan yang digunakan oleh saingan Pfizer-BioNTech dan Moderna memiliki hasil positif dalam uji klinis fase satu dan dua.

Tetapi Sanofi mengatakan tidak akan membawanya ke fase ketiga dan terakhir, dengan alasan akan terlambat untuk memasarkan 12 miliar dosis COVID-19 yang akan diproduksi pada akhir tahun.

Sebagai gantinya, perusahaan akan menggunakan teknologi mRNA untuk vaksin melawan patogen lain, termasuk flu.

"Kebutuhannya bukan untuk membuat vaksin mRNA COVID-19 baru, tetapi untuk melengkapi Prancis dan Eropa dengan gudang vaksin RNA utusan untuk pandemi berikutnya, untuk patologi baru," kata wakil presiden vaksin Sanofi, Thomas Triomphe kepada AFP.

"Tidak ada kebutuhan kesehatan masyarakat untuk vaksin RNA messenger lain" terhadap COVID-19," tambahnya.

Hasil dari uji coba fase tiga vaksin lain yang dikembangkan dengan GlaxoSmithKline diharapkan sebelum akhir tahun 2021.

Perusahaan-perusahaan tersebut menggabungkan antigen yang dikembangkan Sanofi, yang merangsang produksi antibodi pembunuh kuman, dengan teknologi ajuvan GSK, zat yang meningkatkan respons imun yang dipicu oleh vaksin.

Melawan Flu dan Malaria

Messenger RNA bekerja dengan menyediakan sel manusia dengan instruksi genetik untuk membuat protein permukaan virus corona, yang melatih sistem kekebalan untuk mengenali virus yang sebenarnya.

Sanofi mengatakan hasil awal untuk produk mRNA menunjukkan antibodi diciptakan oleh 91 hingga 100 persen peserta tes dua minggu setelah suntikan kedua.

Tidak ada efek samping yang diamati dan toleransi tusukan sebanding dengan vaksin mRNA lain yang dikembangkan oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna. "Respon imun dari vaksin Sanofi mRNA kuat," kata Triomphe.

Sanofi telah bekerja sejak Maret 2020 dengan Translate Bio, sebuah perusahaan AS yang berspesialisasi dalam teknologi mRNA, dan bahkan telah membeli perusahaan biotek tersebut seharga €2,7 miliar (US$3,2 miliar) pada awal Agustus.

Sanofi telah meluncurkan tes baru untuk vaksin flu musiman dan bermaksud untuk memulai uji klinis tahun depan.

"Hasil dari vaksin mRNA jelas akan membantu menginformasikan jalan ke depan untuk program pengembangan mRNA kami," kata kepala penelitian dan pengembangan global Sanofi, Jean-Francois Toussaint.

"Hari ini, kami memiliki platform mRNA yang menjanjikan, yang kami bawa ke tingkat pengembangan berikutnya, termasuk pindah ke mRNA yang dimodifikasi, dan melawan penyakit lain, termasuk flu," sambungnya.

BioNTech Jerman, yang mengembangkan vaksin mRNA virus corona dengan raksasa AS Pfizer, mengumumkan pada Juli bahwa mereka bertujuan untuk memulai uji coba vaksin malaria menggunakan teknologi mRNA. (AFP)

TAGS : Sanofi Farmasi Prancis Vaksin COVID-19 mRNA




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :