Sabtu, 23/10/2021 04:53 WIB

Soal Demo Tolak Pemecatan Pegawai, KPK Sebut Persoalan Korupsi Lebih Penting

Ali menegaskan bahwa lembaganya tidak akan berubah usai 57 pegawai yang gagal dalam TWK dipecat dengan hormat akhir bulan ini.

Gedung Merah Putih KPK

Jakarta, Jurnas.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berharap polemik tes wawasan kebangsaan (TWK) disetop. Lembaga Antikorupsi meminta masyarakat tidak termakan isu negatif tentang TWK berlarut-larut.

"Kami juga berharap publik tidak mudah terpicu untuk hal-hal yang justru kontraproduktif," kata pelaksana tugas (Plt) juru bicara KPK bidang penindakan Ali Fikri melalui keterangan tertulis, Selasa, (28/9).

Ali menegaskan bahwa lembaganya tidak akan berubah usai 57 pegawai yang gagal dalam TWK dipecat dengan hormat akhir bulan ini. Menurutnya, masalah korupsi di Indonesia lebih penting untuk dipikirkan ketimbang TWK.

"Karena tantangan dan tugas pemberantasan korupsi ke depan masih banyak yang harus kita kerjakan," ujar Ali.

Masyarakat diminta tidak melupakan KPK hanya karena ada pegawai yang dipecat dengan hormat karena gagal dalam TWK. Lembaga Antikorupsi membutuhkan bantuan masyarakat untuk memberantas rasuah di Indonesia.

"Soliditas dan sinergisitas para pihak penting untuk mewujudkan harapan kita bersama, masyarakat Indonesia yang makmur dan sejahtera," tutur Ali.

TAGS : KPK Pegawai ASN TWK tes wawasan kebangsaan pemecatan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :